shop-triptrus

Mar/24


Bali Spirit Festival 2019

TripTrus.Com - Jika Anda ingin meningkatkan kesehatan dan kesejahteraan Anda atau menemukan kedamaian batin, Anda mungkin menemukan jawabannya di Ubud. Kota kecil yang tenang di jantung budaya Bali ini akan menyelenggarakan Bali Spirit Festival ke-12 tahun 2019 yang akan berlangsung dari tanggal 24 hingga 31 Meret 2019 yang berpusat di Pusat Seni Purnati Bali Purnati. Festival ini dianggap sebagai salah satu festival yoga, kesehatan, tarian dan musik tahunan terbesar di Asia Tenggara.       View this post on Instagram Today at @balispiritfest my dear friend Duncan Wong, @yogicarts co-taught a special #JapanFlow class at our festival with his Protegé and gorgeous presence @matsumoto_rio 🌐 #theroarriortribe #wavesofyang #balispiritfestival #japanyogis A post shared by Radiant Raja 🔱 LeoRising (@leorisingyoga) onApr 3, 2018 at 9:18pm PDT [Baca juga : "Horas Samosir Fiesta 2019"] Bali Spirit Festival 2019 menawarkan ruang bagi keluarga untuk berkumpul bersama dalam perayaan sakral, melakukan pekerjaan luar-dalam dari penyembuhan dan transformasi pribadi. Ketika Anda mengambil waktu dan ruang untuk menyelaraskan kembali melalui yoga, gerakan, tarian dan musik, Anda  menyempurnakan keseimbangan batin Anda dan meremajakan tubuh Anda. Bali Spirit Festival 2019 menemukan inspirasi dengan para guru, lokakarya, ceramah kebijaksanaan dan seminar terkenal di dunia, menemukan jalan baru menuju keharmonisan batin, penyembuhan dan kesejahteraan kolektif. Dalam penjelajahan ini, akan mengesampingkan gangguan digital demi koneksi jiwa-ke-jiwa, menjalin pertemanan baru, merangkul ide-ide baru, dan memperluas kebijaksanaan. Ada ruang untuk berbagi dari hati, peluang untuk terhubung secara mendalam, dan tempat-tempat yang harus direnungkan sendirian. Festival tahun ini akan kembali menghadirkan guru yoga populer seperti Shiva Rea, Tymi Howard, Jeffrey Armstrong, Ronan Tang, Danny Paradise, Gwyn Williams dan banyak lainnya di BaliSpirit Festival 2019! Selain itu, akan disambut juga dengan presenter internasional baru Chester Tan, Anshu Singh, Brian Siddharta, Deva Dwabha dan banyak lagi. (Sumber: Artikel pedomanwisata.com Foto redseason.com)
...more

Mar/24


Seba Baduy 2019

TripTrus.Com - Tandai kalender Anda pada tanggal 24 – 31 Maret 2019, Seba Baduy, sebuah ritual tahunan Baduy yang terisolasi (kadang-kadang dieja Badui), -sebuah sub-etnis di Provinsi Banten-akan terjadi ketika komunitas yang biasanya terisolasi ini akan muncul dan akhirnya menunjukkan diri mereka kepada dunia, sehingga memungkinkan publik untuk melihat sekilas komunitas misterius ini yang telah berpegang teguh pada cara hidup mereka yang kuno. Baduy di provinsi Banten, sebelah barat kota Jakarta, adalah kelompok sub-etnis yang dipercayai menjaga desa mereka sepenuhnya dan tertutup bagi orang luar. Mereka juga tidak berani keluar dari daerah mereka sendiri, dan selama berabad-abad telah menjaga diri mereka sendiri hingga cara hidup mereka sendiri. Belakangan, dua komunitas muncul, yang dikenal sebagai Baduy Dalam dan Luar. Sementara Badui Dalam tidak diizinkan untuk melangkah keluar dari pinggirannya sendiri, Badui luar dapat melakukannya, tetapi harus tetap berpegang teguh pada tradisi lama mereka. [Baca juga : "Bali Spirit Festival 2019"] Pada kesempatan khusus ini, bagaimanapun, ribuan Baduy Luar dan Dalam akan melakukan ziarah 115 Kilometer dengan berjalan kaki, turun dari Pegunungan Kendeng di mana desa-desa terpencil mereka berada untuk memasuki kota Serang, ibukota Provinsi Banten. Mereka akan membawa serta berbagai buah-buahan, sayuran, dan tanaman lainnya untuk disajikan sebagai hadiah kepada pejabat provinsi yang melambangkan penguasa Banten. Tradisi ini dikatakan merentang dari awal abad ke-15 yang diturunkan dari Kesultanan Banten, melalui era kolonial Belanda, hingga Republik Indonesia saat ini.       View this post on Instagram "SEBA BADUY - BADUY TERCINTA" . Sore ini sekitar 2.000 orang dari warga adat Baduy atau warga Kanekes dan juga Baduy Dalam yaitu kampung Cibeo, Cikartawana, dan Cikeusik bertemu dengan Gubernur Banten sebagai Bapak Gede. . Khusus Baduy Dalam, mereka menempuh ratusan kilometer dari kampung Baduy Lebak Banten menuju kota Serang dengan cara berjalan kaki. . Dalam upacara adat Seba, warga menyampaikan laporan pelestarian alam yang dilakukan oleh warga adat. Juga menyampaikan pesan-pesan agar pemerintah membantu menjaga keharmonisan antara manusia dan alam. . Selain itu, warga adat juga menagih pemerintah daerah soal pencantuman kepercayaan dalam KTP. Selama ini, KTP khususnya bagi warga Baduy memang dikosongkan tanpa pencantuman identitas keagamaan. . Pelaksanaan Seba diatur dalam kalender adat Baduy pada tanggal ke-4 dan ke-5 bulan Sapar. Selain menyapa kepala daerah, warga juga akan membawa hasil bumi masyarakat Baduy mulai dari pisang, gula aren dan beras terbaik. . Seba merupakan upacara wajib dan amanat leluhur warga Baduy. Pelaksanaan ini memiliki makna batiniah menjunjung amanat leluhur dan secara lahiriah datang kepada pemerintah. . Panjang jangan dikurangi, pendek jangan ditambah. . Pick by me & @infoserang . #sebabaduy #baduy #sebabaduy2018 #excitingbanten A post shared by Ishaqul Huda (@ishaqul_huda) onApr 21, 2018 at 6:24am PDT Untuk Badui, Seba bertindak sebagai penutup dari serangkaian ritual yang dikenal sebagai 'Kawalu', yang merupakan ritual puasa 3 bulan. Selama periode ini, semua orang luar dilarang memasuki Desa Baduy. Setibanya di Serang, para penjaga tradisi kuno ini akan diterima secara seremonial dan disambut dengan perayaan besar. Akan ada pertunjukan seni dan budaya termasuk tarian tradisional, Teater Wayang Golek Kayu, Marching Band, dan banyak lagi lainnya. Seperti yang dilakukan secara turun-temurun, dalam upacara khusus ini, para pemimpin Baduy akan mengungkapkan harapan dan harapan penduduk desa dan mendesak Penguasa Banten pada beberapa penerapan pemerintahan yang baik atas rakyatnya. Perjalanan itu sendiri mencerminkan kesederhanaan dan ketulusan orang-orang Baduy, yang mencirikan cara hidup mereka yang sederhana. Tradisi juga menunjukkan bahwa meskipun mereka terus mempertahankan cara hidup mereka sendiri jauh dari semua modernitas, orang Baduy, bagaimanapun, terbuka untuk keluar dan bergaul dengan komunitas lain. Di sisi lain, komunitas dari luar mereka terus menghormati cara hidup Baduy seperti yang ditunjukkan dengan menyambut hangat kedatangan mereka: contoh sempurna dari harmoni dan ko-eksistensi yang telah dipertahankan selama beberapa generasi. (Sumber: Artikel pedomanwisata.com Foto lampungpro.com)
...more

Mar/08


Pekan Raya Sumatera Utara 2019

TripTrus.Com - Pameran tahunan terbesar dan paling meriah di Sumatera Utara, Pekan Raya Sumatera Utara (PRSU) 2019 akan digelar pada tanggal 8 Maret – 8 April 2019 di di Area PRSU Jl. Gatot Subroto Medan. Acara tahunan kebanggaan masyarakat Sumatera Utara ini merupakan perayaan yang ke-48  sejak tahun 1972.       View this post on Instagram Es Pelangi Salju . . #prsu #prsu2017 #prsumedan A post shared by Elvin W. Mendrofa, S.Farm (@elvin.epin) onApr 17, 2017 at 9:14am PDT Pekan Raya Sumatera Utara (PRSU) 2019 akan menampilkan berbagai lomba, pameran produk lokal, pameran pariwisata, konser musik, malam budaya, dan karnaval dari seluruh kabupaten dan kota yang ada di Provinsi Sumatera Utara. [Baca juga : "Lampung Krakatau Festival 2019"] Untuk semakin memeriahkan Pekan Raya Sumatera Utara (PRSU) 2019 ini, penyelenggara akan menyiapkan banyak  wahana hiburan seperti atraktif, zona robot, super hero, wahana nonton 8D dan berbagai jajanan kuliner, belanja berhadiah sepeda motor, pameran spesial, dan spot foto untuk pengujung ber-selfie ria. Dan selama sebulan akan diramaikan dengan penampilan yang menghibur dari artis lokal dan Ibu Kota. Pada penyelenggaraan tahun sebelumnya dihadiri lebih dari tiga ratus tujuh puluh ribu pegunjung. Tahun ini ditargetkan jumlah pengunjung meningkat dibanding tahun sebelumnya. (Sumber: Artikel pedomanwisata.com Foto agnesiarezita.com)
...more

Mar/07


Horas Samosir Fiesta 2019

TripTrus.Com -  Diberkahi dengan keindahan alam yang luar biasa dan budaya yang memukau, pulau Samosir tepat di pusat Danau Toba yang megah di Sumatera Utara mengundang semua orang dari seluruh penjuru dunia untuk mengalami keajaiban mempesona yang melimpah dalam serangkaian acara yang akan berlangsung sepanjang tahun. .Berlangsung di Gedung Sapta Pesona, Kantor Kementerian Pariwisata di Jakarta, Kabupaten Samosir bekerja sama dengan Kementerian Pariwisata meluncurkan Kalender Horas Samosir Fiesta 2019 yang akan mengisi tahun 2019 dengan beragam acara yang menarik.       View this post on Instagram #like4like #borubatak #likeforfollow #girlsquad #dance #visitsumut #batakselebgram #horassamosirfiesta A post shared by Yenysa Sidabutar (@yenisasidabutar) onJul 7, 2017 at 11:23pm PDT Horas Samosir Fiesta 2019 terdiri dari Pertunjukan Musik, festival budaya, Kompetisi Olahraga-Pariwisata, dan banyak lagi, Horas Samosir Fiesta menampilkan tiga acara internasional utama yang pasti akan mengarahkan lampu sorot ke kabupaten. Ini adalah: Samosir Music International Festival, Gran Fondo New York (GFNY) Championship Asia, dan Samosir Lake Toba Ultra Marathon. [Baca juga : "Java Jazz Festival 2019"] Tiga event yang berskala internasional diselenggarakan secara profesional dan menerapkan standar internasional.  Tahun lalu, tiga acara menarik banyak wisatawan internasional. Itulah sebabnya tahun ini penyelenggara optimis dan membuat persiapan yang lebih hati-hati dan terperinci termasuk dalam infrastruktur dan juga yang lainnya, untuk memastikan keberhasilan acara ini. Sementara itu, Menteri Pariwisata, Arief Yahya, beserta Deputi Pengembangan Industri Pariwisata dan Destinasi, Dadang Rizki Ratman menyatakan bahwa kedatangan wisatawan ke daerah Danau Toba terus menunjukkan tren positif. Ini berkorelasi dengan pembangunan yang dilakukan terhadap infrastruktur wilayah termasuk jalan tol, bandara, dan pelabuhan. Dalam aksesibilitas ke Pulau Samosir, akan ada dua kapal ro-ro yang dapat menampung 35-40 mobil dan kapasitas penumpang 3.000 orang. (Sumber: Artikel pedomanwisata.com Foto lampungpro.com)
...more

Mar/03


Festival Teluk Jailolo 2019

TripTrus.Com - Apakah Anda pernah berkunjung ke Maluku Utara? Maret mendatang ini akan menjadi waktu yang tepat bagi Anda untuk mengunjungi Kabupaten Halmahera Barat di Provinsi Maluku Utara karena kabupaten ini akan mengadakan Festival Teluk Jailolo 2019 dari tanggal 3 hingga 5 Maret 2019 di teluk Jailolo atau juga dikenal sebagai Gilolo.       View this post on Instagram Di Acara Festival Teluk Jailolo 2018 Biasa Di Lakukan Ritual Sigofi Ngolo Atau Upacara Tradisi Bersih Laut Dan Berziarah Ke Tempat Keramat Untuk Memberikan Penghormatan Kepada Leluhur Loc🌴: Halmahera Barat Indonesia #pejalanhalbar #bajalangjailolo ____________ #festivaltelukjailolo_official #festivaltelukjailolo2018 #pesonahalmaherabarat #jelajahihalbar #sigofingolo #berziarah #genpimalukuutara #sanggargamalamo #pesonaindonesia #wonderfulindonesia #indonesiaunik #wajahindonesia #exploreidku #exploreindonesia #indotraveller #indonesiatravel #travelrack #repost #amazingindonesia #lingkarindonesia #wisataindonesia ___________ #jailolo #halmaherabarat #indonesia Follow @pejalan_halbar_ A post shared by Pejalan Halmahera Barat 🌴🌅 (@pejalan_halbar_) onMay 20, 2018 at 9:37pm PDT Festival tahunan ini bertujuan untuk membangkitkan kembali kejayaan Halmahera sebagai ibukota rempah-rempah dunia, dan mempromosikan kekayaan alam dan budaya pulau itu. Seperti tahun-tahun sebelumnya, fitur yang paling menarik dari festival ini adalah pertunjukan seni kontemporer, yang menggabungkan unsur-unsur musik dan tarian tradisional yang akan dipertunjukkan di atas panggung besar yang mengapung di atas laut. [Baca juga : "Festival Pesona Bau Nyale 2019"] Festival Teluk Jailolo 2019 juga akan menampilkan seni Sasadu di laut, tradisi Moloku Kie Raha, parade budaya, Sigofi Ngolo, Orom Sasadu, bazaar kuliner, dan banyak lagi. Sigofi Ngolo adalah ritual pembersihan laut yang dilakukan oleh masyarakat setempat yang melibatkan mempersembahkan sesaji kepada alam. Sementara itu, Moloku Kie Raha akan menampilkan berbagai makanan tradisional serta berbagai pertunjukan seni dan budaya yang unik. Menurut penduduk setempat, Kie Raha berarti persaudaraan para penguasa empat gunung (atau kerajaan). Tahun ini, persaudaraan kerajaan Jailolo, Bacan, Ternate, dan Tidore akan menghadirkan berbagai pertunjukan seni tradisional yang menarik. Pengunjung juga akan dibawa untuk menjelajahi sejumlah desa tradisional di Halmahera Barat untuk mempelajari lebih lanjut tentang sejarah rempah-rempah di jantung 'pulau rempah'. Turis dan penduduk setempat dapat berpartisipasi dalam sejumlah program dan kompetisi di festival ini termasuk: kompetisi fotografi bawah laut, kompetisi 'menyapu laut', penyelaman menyenangkan, kompetisi tarian tradisional, kompetisi permainan tradisional, dan banyak lagi. Pulau berpenduduk jarang ini meliputi area seluas 17.000 kilometer persegi. Alamnya yang indah terus menginspirasi festival ini setiap tahun. Penduduk Muslim dan Kristen berpartisipasi dalam perayaan lokal yang gembira dan harmonis yang telah berkembang menjadi acara internasional. (Sumber: Artikel pedomanwisata.com Foto bisniswisata.co.id)
...more

Mar/01


Java Jazz Festival 2019

TripTrus.Com - Setelah berhasil mempersembahkan Jakarta International BNI Java Jazz Festival selama 14 tahun terakhir, Jakarta International BNI Java Jazz Festival  kembali merayakan edisi ke-15 pada tanggal 1 – 3 Maret 2019 di JIEXPO Kemayoran, Jakarta. Jakarta International BNI Java Jazz Festival (JJF) adalah salah satu festival jazz terbesar di dunia dan bisa dibilang yang terbesar di belahan bumi selatan, yang diadakan di Jakarta, Indonesia. Festival Jazz tahunan diadakan setiap awal Maret. Acara ini diadakan untuk pertama kalinya pada tahun 2005 ketika sekitar 102 grup dan 1.227 seniman tampil di 146 pertunjukan.       View this post on Instagram #javajazz2018 #javajazzfestival A post shared by @ cjerichoo onDec 20, 2018 at 12:20pm PST Jakarta International Java Jazz Festival 2019 menyatukan penggemar Jazz dan pecinta genre lain dari seluruh dunia untuk menampilkan jazz terbaik yang dapat mereka tawarkan kepada audiens dari beragam usia. [Baca juga : "Festival Teluk Jailolo 2019"] Untuk memeriahkan acara, Jakarta International Java Jazz Festival 2019 akan diisi oleh para musisi populer dunia seperti TOTO, Raveena, Allen Hinds & L. Super Soul, Andien, Bob James Trio, Cyrus Chestnut Trio, Donny McCaslin, Elfa Zulham & The Beatz Messenger, Endah N Rhesa Extended, GoGo Penguin, Gretchen Parlato, Indra Aziz For Good, James Vickery, Jeff Bernat, Jeslla, JMSN, John Beasley's MONK'estra, Kneebody, Knower, Louis Cole, Lucky Chops, Mac Ayres, Masego, Moonchild, Nathan East Band of Brothers, Parkdrive, Peter White, R+R=NOW, Ron King Big Band, dan masih banyak lagi. (Sumber: Artikel pedomanwisata.com Foto bisniswisata.co.id)
...more

Feb/20


Festival Pesona Bau Nyale 2019

TripTrus.Com-  Ingin menjadi bagian dari perayaan tradisional yang benar-benar menarik? Persiapkan dirimu dengan baik! Februari mendatang, pulau Lombok yang mempesona akan merayakan tradisi kuno Bau Nyale. Tradisi ini adalah salah satu jenis festival rakyat tahunan Orang Sasak, di mana banyak orang berbondong-bondong ke laut untuk menangkap cacing laut (Nyale). Menurut legenda setempat, Nyale mewakili keberuntungan. Festival Pesona Bau Nyale 2019 ini akan diadakan pada tanggal 20 Februari 2019 di tiga lokasi berbeda: Pantai Kuta, Pantai Seger, dan Pantai Belanak. Tanggal pasti untuk festival ini adalah hasil pertemuan antara para tetua suku Sasak. Dalam bahasa Lombok, Bau diterjemahkan sebagai "menangkap", sementara Nyale adalah nama yang diberikan kepada cacing laut yang muncul setahun sekali di sepanjang beberapa pantai paling indah di Lombok. [Baca juga : "Festival Pulau Penyengat 2019"] Festival rakyat berasal dari legenda Putri Mandalika. Kembali ke masa lampau para raja dan ratu Lombok, hiduplah seorang putri cantik bernama Mandalika. Kisah-kisah dan desas-desus tentang kecantikannya yang luar biasa dengan cepat menyebar ke seluruh pulau ke titik di mana para pangeran di setiap sudut Lombok jatuh cinta padanya dan sangat ingin menikahinya. Persaingan tak terhindarkan, dan kekacauan akhirnya menelan pulau itu.       View this post on Instagram A celebration of culture, traditions, exotic food, music performances and a whole lot more was finish this day. That truly our portraits, our heritage, our pride. See you on #FestivalBauNyale in the next years! #wonderfullombok Buy a ticket to Lombok and spend a romantic day along all destinations in Lombok like beaches, gili island, waterfalls, culture and manymore ! Lombok, Indonesia #lombok #indonesia #stunning #view #culture #travelling #trip #tripofwonders #destinationtrip #beautifuldestinations #bestvacations #instagood #instagram #visitlombok #pesonaindonesia #lombokguide #wonderfulindonesia Come and witness the indigenious beauty of Lombok island ! A post shared by #wonderfullombok (@wonderfullombok) onMar 6, 2018 at 1:53pm PST Melihat ini, sang putri sedih dan merindukan perdamaian untuk kembali ke tanah air. Dalam upaya putus asa untuk mengakhiri kekacauan sekali dan untuk semua, Putri Mandalika melompat dari pantai dan melemparkan dirinya ke laut lepas. Orang-orangnya berusaha menyelamatkannya, tetapi alih-alih mengambil tubuhnya, mereka hanya menemukan banyak cacing laut, yang sekarang dikenal sebagai Nyale. Dengan demikian, Nyale diyakini sebagai reinkarnasi dari Putri Mandalika yang dulu cantik. Sampai hari ini, Nyale muncul setahun sekali di pantai-pantai Lombok, dan dianggap sebagai reinkarnasi dari putri cantik yang pernah berkunjung ke bangsanya. Orang-orang juga percaya bahwa cacing adalah makhluk suci yang membawa kemakmuran bagi mereka yang menghormati mereka, atau kemalangan bagi mereka yang mengabaikan mereka. Hari ini, festival telah berkembang menjadi lebih dari sekadar tradisi budaya, tetapi juga dikombinasikan dengan atraksi menarik lainnya. Tahun ini, festival ini juga akan menampilkan Parade Budaya, Aktivitas Pembersihan Pantai, Kompetisi Berselancar dan Voli Pantai, Kompetisi Selfie, Kontes Kecantikan Putri Mandalika, Bazaar Kuliner, dan banyak lagi. "Kami bermaksud menghadirkan Festival Bau Nyale sebagai lebih dari sekedar upacara budaya, tetapi lebih sebagai upaya serius dari Kabupaten Lombok Tengah dan Provinsi Nusa Tenggara Barat untuk meningkatkan pariwisata di wilayah tersebut dan untuk menarik lebih banyak wisatawan untuk mengunjungi pulau itu. Terutama Lombok pasti memiliki beberapa pantai terindah di Indonesia, "kata Kepala Dinas Pariwisata Provinsi Nusa Tenggara Barat, Lalu Mohammad Faozal. Sementara itu, Menteri Pariwisata Arief Yahya menyatakan penghargaannya untuk Dinas Pariwisata Provinsi Nusa Tenggara Barat dan Lombok Tengah yang telah mengubah festival rakyat menjadi acara yang inovatif dan menarik. "Ini sangat kreatif, setiap tahun kami telah melihat perubahan progresif, dan acara ini disajikan lebih baik dari tahun ke tahun," kata Menteri Arief Yahya. (Sumber: Artikel pedomanwisata.com Foto indonesia.travel)
...more

Feb/14


Festival Pulau Penyengat 2019

TripTrus.Com - Pulau Penyengat di Tanjung Pinang, Kepulauan Riau, sedang bersiap untuk mengadakan Festival Pulau Penyengat 2019 yang diadakan pada 14-18 Februari. Acara ini dipusatkan di Balai Adat Melayu Pulau Penyengat. Banyak kegembiraan dapat ditemukan di Festival kali ini. Wisatawan yang datang dapat menikmati lebih dari 20 kegiatan seni budaya di sana, seperti lomba dayung, lomba dayung bantal di laut, lomba tangkap bebek di laut, lomba gurindam 12, dan kompetisi becak bermotor dekoratif. Tiga acara teratas adalah Malay Fashion Penyengat Serantau, Short Film Netizen Stinger Halal Competition, dan the Halal Competition Stinger Pattern Tour.       View this post on Instagram Pagar persembahan #tanjungpinang #festivalpulaupenyengat #kepri #melayu #patahinphoto #amazingkepri A post shared by 01001101 01100001 01110100 (@rfatahillah) onFeb 15, 2018 at 5:34am PST Menteri Pariwisata Arief Yahya menuturkan, Festival Pulau Penyengat harus dimaksimalkan untuk mengangkat potensi alam dan budaya lokal. Melalui festival ini, wisatawan dapat memperoleh hiburan sekaligus tentang sejarah dan budaya melayu. [Baca juga : "Cap Go Meh Singkawang 2019"] Secara historis, pulau ini adalah situs pertahanan Raja Kecil terhadap serangan Tengku Sulaiman dari Hulu Riau pada 1719. Belakangan, sejumlah benteng pertahanan dibangun pada 1782-1784 untuk menghadapi perang melawan Belanda. Masjid Sultan Riau didirikan pada tahun 1832 di Pulau Penyengat. Konon, masjid itu dibangun dengan campuran putih telur. Tidak jauh dari masjid ini, ada kompleks makam Yang Dipertuan Muda Riau VII, Raja Abdurrahman, Gedung Mesiu, dan Kantor Istana yang merupakan bangunan tempat Sultan tinggal pada tahun 1844-1857. Dari Tanjungpinang, Pulau Penyengat dapat dicapai dengan menaiki kapal. Durasi perjalanan sekitar 15 menit dan biaya Rp. 7.000 per orang. (Sumber: Artikel pedomanwisata.com Foto lampungpro.com)
...more

Feb/05


Cap Go Meh Singkawang 2019

TripTrus.Com-  Festival Tahunan Cap Go Meh akan kembali diselenggarakan pada tanggal 5 – 19 Februari 2019 di Singkawang, Provinsi Kalimantan Barat. Festival Cap Go Meh 2019 sudah masuk dalam agenda pariwisata nasional tahun 2019 dalam 100 wonderful events. Rangkaian acara akan disebar di beberapa sudut kota Singkawang. Acara dimulai dari Lapangan Kridasana hingga ke pusat Kota yang akan menampilkan pentas seni dan budaya, live musik dari artis papan atas, atraksi tatung, cap go meh expo dan replika 12 naga.       View this post on Instagram Dragon chasing the pearl #mobileshot #makotophotoart #ilovesingkawang #iloveindonesia #instanusantara #dragondance #capgomehsingkawang #photooftheday #streetphotography #streetphotographyinternasional #streetphotographers #travelphoto #tradition #belief #culture #tradition #geonusantara #instagood #instashot #globalhotshot #fotografizone A post shared by Willy B Makoto (@makotowilly) onNov 30, 2018 at 1:11am PST   Dalam salah satu dialek Cina, Cap Go Meh berarti kegelapan ke-15, yang menentukan tanggal perayaan — hari ke-15 bulan pertama dalam kalender Cina. Ini dikhususkan untuk hari terakhir perayaan Tahun Baru Cina dan mengumpulkan keluarga untuk makanan enak. Sebaliknya Cap Go Meh di kota kecil Singkawang di Provinsi Kalimantan Barat, dengan diaspora Cina-nya yang besar, memiliki nama kedua untuk acara ini: Tatung — yang berarti kemasukan roh. [Baca juga : "Catat! Ini Jadwal Wisata Budaya Nusantara Sepanjang Februari 2019"] Tatung adalah acara yang sangat nyata dan tak terlupakan bagi setiap pengunjung, meskipun beberapa orang mungkin merasa terlalu mengganggu. Ratusan orang mempraktikkan berbagai kondisi trans. Mengenakan kostum tradisional, dukun dan perantara menembus kulit mereka dengan tombak, jarum, dan alat-alat lainnya. Mereka menari, bernyanyi, bergumam, dan memainkan instrumen etnis. Aksi dingin ini memang menjadi sorotan utama perayaan Cap Go Meh di Singkawang yang paling menarik perhatian banyak orang. Penindikan itu seharusnya menangkal roh-roh jahat, dan menyucikan kota dan kuil-kuilnya dari segala kejahatan atau kemalangan. Namun menonton ritual ini jelas bukan untuk yang lemah hati, yang pasti bukan untuk anak-anak. Pada 2013, 777 orang berpartisipasi dalam ritual Tatung di Singkawang, menciptakan rekor baru di Museum Rekor Indonesia (MURI). Selain orang-orang yang tidak merasakan sakit, Tatung terkenal dengan kostum berwarna-warni. Peserta ritual tatung mengenakan warna-warna cerah. Kostumnya menyerupai pakaian dewa Cina, pejuang, atau beberapa tokoh legendaris seperti Raja Kera Sun Wukong. Orang Dayak asli muncul dengan kostum etnis mereka. Ritual Tatung menampilkan keanekaragaman budaya Kalimantan Barat. (Sumber: Artikel pedomanwisata.com Foto indonesia-heritage.net)
...more
ButikTrip.com
remen-vintagephotography

Upcoming Trips

Menjangan Ijen Baluran
23 - 24 Mar 2019
Belitung
23 - 25 Mar 2019
Trip Bromo & Tubing River
23 - 24 Mar 2019
Belitung
23 - 25 Mar 2019
×

...