shop-triptrus

Feb/14


Festival Pulau Penyengat 2019

TripTrus.Com - Pulau Penyengat di Tanjung Pinang, Kepulauan Riau, sedang bersiap untuk mengadakan Festival Pulau Penyengat 2019 yang diadakan pada 14-18 Februari. Acara ini dipusatkan di Balai Adat Melayu Pulau Penyengat. Banyak kegembiraan dapat ditemukan di Festival kali ini. Wisatawan yang datang dapat menikmati lebih dari 20 kegiatan seni budaya di sana, seperti lomba dayung, lomba dayung bantal di laut, lomba tangkap bebek di laut, lomba gurindam 12, dan kompetisi becak bermotor dekoratif. Tiga acara teratas adalah Malay Fashion Penyengat Serantau, Short Film Netizen Stinger Halal Competition, dan the Halal Competition Stinger Pattern Tour.       View this post on Instagram Pagar persembahan #tanjungpinang #festivalpulaupenyengat #kepri #melayu #patahinphoto #amazingkepri A post shared by 01001101 01100001 01110100 (@rfatahillah) onFeb 15, 2018 at 5:34am PST Menteri Pariwisata Arief Yahya menuturkan, Festival Pulau Penyengat harus dimaksimalkan untuk mengangkat potensi alam dan budaya lokal. Melalui festival ini, wisatawan dapat memperoleh hiburan sekaligus tentang sejarah dan budaya melayu. [Baca juga : "Cap Go Meh Singkawang 2019"] Secara historis, pulau ini adalah situs pertahanan Raja Kecil terhadap serangan Tengku Sulaiman dari Hulu Riau pada 1719. Belakangan, sejumlah benteng pertahanan dibangun pada 1782-1784 untuk menghadapi perang melawan Belanda. Masjid Sultan Riau didirikan pada tahun 1832 di Pulau Penyengat. Konon, masjid itu dibangun dengan campuran putih telur. Tidak jauh dari masjid ini, ada kompleks makam Yang Dipertuan Muda Riau VII, Raja Abdurrahman, Gedung Mesiu, dan Kantor Istana yang merupakan bangunan tempat Sultan tinggal pada tahun 1844-1857. Dari Tanjungpinang, Pulau Penyengat dapat dicapai dengan menaiki kapal. Durasi perjalanan sekitar 15 menit dan biaya Rp. 7.000 per orang. (Sumber: Artikel pedomanwisata.com Foto lampungpro.com)
...more

Feb/05


Cap Go Meh Singkawang 2019

TripTrus.Com-  Festival Tahunan Cap Go Meh akan kembali diselenggarakan pada tanggal 5 – 19 Februari 2019 di Singkawang, Provinsi Kalimantan Barat. Festival Cap Go Meh 2019 sudah masuk dalam agenda pariwisata nasional tahun 2019 dalam 100 wonderful events. Rangkaian acara akan disebar di beberapa sudut kota Singkawang. Acara dimulai dari Lapangan Kridasana hingga ke pusat Kota yang akan menampilkan pentas seni dan budaya, live musik dari artis papan atas, atraksi tatung, cap go meh expo dan replika 12 naga.       View this post on Instagram Dragon chasing the pearl #mobileshot #makotophotoart #ilovesingkawang #iloveindonesia #instanusantara #dragondance #capgomehsingkawang #photooftheday #streetphotography #streetphotographyinternasional #streetphotographers #travelphoto #tradition #belief #culture #tradition #geonusantara #instagood #instashot #globalhotshot #fotografizone A post shared by Willy B Makoto (@makotowilly) onNov 30, 2018 at 1:11am PST   Dalam salah satu dialek Cina, Cap Go Meh berarti kegelapan ke-15, yang menentukan tanggal perayaan — hari ke-15 bulan pertama dalam kalender Cina. Ini dikhususkan untuk hari terakhir perayaan Tahun Baru Cina dan mengumpulkan keluarga untuk makanan enak. Sebaliknya Cap Go Meh di kota kecil Singkawang di Provinsi Kalimantan Barat, dengan diaspora Cina-nya yang besar, memiliki nama kedua untuk acara ini: Tatung — yang berarti kemasukan roh. [Baca juga : "Catat! Ini Jadwal Wisata Budaya Nusantara Sepanjang Februari 2019"] Tatung adalah acara yang sangat nyata dan tak terlupakan bagi setiap pengunjung, meskipun beberapa orang mungkin merasa terlalu mengganggu. Ratusan orang mempraktikkan berbagai kondisi trans. Mengenakan kostum tradisional, dukun dan perantara menembus kulit mereka dengan tombak, jarum, dan alat-alat lainnya. Mereka menari, bernyanyi, bergumam, dan memainkan instrumen etnis. Aksi dingin ini memang menjadi sorotan utama perayaan Cap Go Meh di Singkawang yang paling menarik perhatian banyak orang. Penindikan itu seharusnya menangkal roh-roh jahat, dan menyucikan kota dan kuil-kuilnya dari segala kejahatan atau kemalangan. Namun menonton ritual ini jelas bukan untuk yang lemah hati, yang pasti bukan untuk anak-anak. Pada 2013, 777 orang berpartisipasi dalam ritual Tatung di Singkawang, menciptakan rekor baru di Museum Rekor Indonesia (MURI). Selain orang-orang yang tidak merasakan sakit, Tatung terkenal dengan kostum berwarna-warni. Peserta ritual tatung mengenakan warna-warna cerah. Kostumnya menyerupai pakaian dewa Cina, pejuang, atau beberapa tokoh legendaris seperti Raja Kera Sun Wukong. Orang Dayak asli muncul dengan kostum etnis mereka. Ritual Tatung menampilkan keanekaragaman budaya Kalimantan Barat. (Sumber: Artikel pedomanwisata.com Foto indonesia-heritage.net)
...more

Des/20


Lovely Desember 2018

Lovely Toraja atau Lovely December adalah program tahunan yang menampilkan berbagai potensi kesenian dan budaya Toraja dalam bentuk atraksi seni budaya. Selain itu, event ini juga menampilkan Festival Kopi dan Internasional Barista Competition, Festival Foto wisata, Toraja Night Run, Pameran Kuliner, Pagelaran Seni Budaya serta Event Puncak Lovely Desember dan Perayaan Natal.Sumber:http://kemenpar.go.id/ Foto:http://makassar.tribunnews.com/2016/12/29/foto-meriahnya-puncak-acara-lovely-desember-2016
...more

Des/08


Batam International Culture Carnival 2018

Sebagai gerbang pintu kedatangan bagian barat, Batam hadir dengan karnaval berskala internasional. Menampilkan keragaman budaya multi etnis yang membangun kota moderen ini, karnaval ini mengundang kehadiran delegasi negara lain. Perhelatan ini diperkaya pula dengan konser musik, great sale dan pameran seni kontemporer antar bangsa.Sumber:http://kepri.travel/ Foto:https://www.medcom.id/foto/rona/8koJMWMb-127-kostum-warnai-batam-international-culture-carnival
...more

Des/07


Festival Nusa Penida 2018

Kegiatan seni budaya, pameran UKM Kuliner dan Daya Tarik Wisata di Nusa Penida. Ini merupakan festival seni budaya serta sport. Selama 4 hari kita ajak wisatawan untuk mengeksplor keindahan Nusa Penida, Nusa Lembongan, dan Nusa Ceningan festival ini akan lebih menonjolkan kekhasan kuliner. Selain itu, ada juga seni dan budaya, sehingga dekat dengan masyarakat. Pementasan seni budaya masyarakat Klungkung dan Nusa Penida akan diadakan dengan melibatkan para nelayan sebagai daya tarik utama.Sumber:http://www.disparda.baliprov.go.id/ Foto:http://jakartaglobe.id/features/nusa-penida-festival-2017-feature-1000-dancers/
...more

Des/05


Festival Danau Toba 2018

Festival Danau Toba merupakan event budaya, pariwisata dan olahraga. Cikal bakal event ini adalah Pesta Danau Toba dan dimulai tahun 1980 an dan berubah menjadi Festival Danau Toba pada tahun 2011. Sejak berganti menjadi Festival Danau Toba lokasi pelaksanaan event dilakukan secara bergantian di Kabupaten sekawasan Danau Toba.Sumber:http://disbudpar.sumutprov.go.id/home Foto:https://travel.dream.co.id/news/ribuan-orang-menyemut-hebohkan-karnaval-pesona-danau-toba-2017-1709115.html
...more

Des/01


Jogja Netpac Asia Film Festival 2018

JAFF adalah ruang kreatif yang menggunakan film sebagai medium untuk mempertemukan pelaku film, akademisi, khalayak umum, dan sektor lainnya (pelaku ekonomu, pariwisata, pemberdayaan masyarakat dsb) dalam bentuk festival. JAFF hadir sebagai respon atas industri film yang terus berkembang di Indonesia maupun dunia dengan menghadirkan film dan pelaku film dari Asia-Pasifik untuk saling berinteraksi, berkompetisi, dan berjejaring tanpa melupakan dampak positif terhadap tumbuh kembangnya ekonomi dan sektor pariwisata di Jogjakarta.Sumber:http://kemenpar.go.id/asp/ Foto:http://jogja.tribunnews.com/2017/11/07/ini-tema-yang-diusung-jogja-netpac-asian-film-festival-ke-12-tahun-2017
...more

Nov/29


Festival Budaya Minangkabau 2018

Festival pagaruyung terdiri dari beberapa rangkaian Di antaranya ada pameran matrilineal, pacu kudo, pacu jawi, pertunjukan tari kolosal, karnaval, pemutaran film Minangkabau lewat bioskop keliling, festival randai, tradisi makan bajamba, keroncong Minang, debus, pertunjukan silat, seminar budaya, dialog interaktif mengenai adat budaya Minang, serta Pagaruyung Expo.Sumber:http://sumbar.travel/ Foto:http://soksinews.com/berita/detail/18424/sumbar-gelar-festival-internasional-budaya-minangkabau-2018
...more

Nov/21


Festival Budaya Cirebon 2018

Adalah festival yang mengambil tema kerata pakasi naga lima yaitu simbol kejayaan kerajaan Cirebon. Paksi nagalima merupakan warisan pusaka dari Cirebon. Ide dasar festival kreasi dari tema (paksinagalima) adalah perpautan/gabungan dari tiga jenis hewan.   Makna yang terkandung dalam paksinagalima yaitu paksi atau burung yang mewakili simbol budaya islam; Naga merupakan mewakili budaya china; dan liman mewakili budaya india. Festival budaya Cirebon selain menampilkan adat budaya dan tradisi keraton yang didasarkan kepada kebesaran masa lalu yang saat ini masih berlangsung. Festival tersebut, menonjolkan fashion berbasiskan budaya lokal.Sumber:http://www.disparbud.jabarprov.go.id/ Foto:http://www.gragepolitan.com/rangkaian-hut-ke-647-kota-cirebon-puluhan-seniman-dan-budayawan-bakal-tampil-di-festival-budaya/
...more
ButikTrip.com
remen-vintagephotography

Upcoming Trips

Sumba
17 - 20 Jan 2019
Derawan Labuhan Cermin
17 - 20 Jan 2019
Open Trip Derawan
17 - 20 Jan 2019
Travel Tur Explore Sumba
17 - 20 Jan 2019
Gunung Merbabu
17 - 20 Jan 2019
×

...