shop-triptrus

Agt/04


Aceh Culinary Festival 2019

TripTrus.Com - Apakah Anda siap untuk festival makanan halal? Aceh Culinary Festival 2019 atau Festival Kuliner Aceh yang lezat akan berlangsung mulai tanggal 4 hingga 6 Agustus 2019 di Banda Aceh, ibu kota Aceh. Festival lezat ini akan menyajikan hidangan lezat dari provinsi yang juga dikenal sebagai Serambi Mekah, serta masakan dari seluruh kepulauan Indonesia dan dari berbagai belahan dunia.       View this post on Instagram Proses akhir dari produksi atau pembuatan dari muloh teupeh khas Aceh,,rasa nya laziiit..bumbu meresap tanpa pengawet .... #healthy #fishing #rempah #natural #kulineraceh #mulohteupeh #bisnisonline #pendampinganbisnis#pidie# #pemberdayaanperempuan #nomecin #chefstalk #organik #bandengtanpaduri #acehculinaryfestival2018 #wisatakulineraceh #halal A post shared by muloh teupeh , (@mulohteupeh_pidie) onDec 21, 2018 at 12:18am PST Aceh Culinary Festival 2019 dipersembahkan oleh Pemerintah Provinsi Aceh melalui Dinas Kebudayaan dan Pariwisata dalam upaya untuk lebih mengembangkan Aceh sebagai Destinasi 'Halal' teratas. [Baca juga : "Festival Pesona Bunaken 2019"] Bersiaplah untuk memanjakan selera Anda dengan ribuan suguhan lezat dari 100 stan yang terdiri dari peserta lokal, nasional, dan internasional. Semua 23 kota dan kabupaten di Aceh akan menyajikan menu terbaik mereka yang menampilkan rasa khas Aceh: pedas.Anda juga dapat mencicipi beberapa masakan paling lezat dari berbagai negara termasuk Malaysia, Jepang, Thailand, Turki, dan Italia di festival ini. (Sumber: Artikel pedomanwisata.com Foto genpi.co)
...more

Agt/03


Festival Cheng Ho 2019

TripTrus.Com - Festival Cheng Ho 2019 akan diadakan pada tanggal 3-4 Agustus di Semarang, ibukota Jawa Tengah, juga akan diliput oleh dua saluran TV yang secara khusus terbang dari Tiongkok, kata Mulyadi, Ketua Institut Cheng Ho, seperti dilaporkan Kementerian Pariwisata. Dua saluran tersebut adalah: Berita CNS dan Xinhua untuk CCTV. Festival ini memperingati kedatangan Laksamana Tiongkok Cheng Ho (Zheng He), Utusan khusus Kaisar, di Indonesia selama 5 dari 7 ekspedisi laut bersejarah yang dilakukan antara 1405-1433. Meskipun Cheng Ho sendiri kembali ke Cina, namun banyak dari perwiranya di armada memutuskan untuk tetap dan berasimilasi dengan penduduk Jawa setempat, yang menciptakan perpaduan antara budaya Cina-Indonesia di pantai utara pulau Jawa yang masih dapat disaksikan sampai hari ini.       View this post on Instagram Panas panas gini, kak @vegaviditama sudah penekan tower saja ๐Ÿ˜€ . #SamPooKong #FestivalChengHo2018 #SeputarSemarang A post shared by Seputar Semarang (@seputarsemarang) onAug 11, 2018 at 10:19pm PDT Acara ini menyoroti aspek-aspek keagamaan serta budaya dan bisnis. Sementara puncak Festival akan menjadi parade budaya besar mulai dari Klenteng Tay Kak Sie dan berakhir di Klenteng Sam Poo Kong. Ribuan orang akan bergabung dengan parade budaya 6km yang membawa patung Laksamana Cheng Ho - tempat lain yang lebih dikenal sebagai Zheng He. Parade budaya mengikuti perjalanan yang dilakukan oleh laksamana agung dan armadanya saat mereka mencapai Semarang. Sejak Laksamana Tiongkok Cheng Ho (Zheng He) memulai ekspedisi pada 1405 hingga ia meninggal pada 1433, Laksamana Cheng Ho melakukan 7 (tujuh) ekspedisi internasional berturut-turut, mengunjungi 37 negara selama 28 tahun. Dalam ekspedisi ini, laksamana memanggil negara-negara dari Asia, Timur Tengah, dan Afrika. Dalam 5 ekspedisinya ke Kepulauan Indonesia, Cheng Ho berhasil memperkenalkan teknologi dan gaya hidup Cina kepada penduduk. Di setiap tempat yang ia kunjungi, laksamana itu juga menanamkan rasa persaudaraan yang kuat dengan penduduk dengan membangun masjid dan rumah doa yang menunjukkan akulturasi, memadukan budaya Islam dengan tradisi Cina dan kepercayaan lokal serta cara hidup. [Baca juga : "ART JOG 2019"] Dalam salah satu pelayarannya di abad ke-15, sang laksamana menginjakkan kaki di pantai utara Jawa di Pantai Simongan di Semarang. Menemukan sebuah gua kecil di lereng bukit berbatu, Cheng Ho memilih tempat untuk berdoa dan kemudian membangun sebuah kuil kecil di lokasi itu. Klenteng Sam Poo Kong, juga dikenal sebagai Gedung Batu, adalah Klenteng Cina tertua di Semarang, ibukota provinsi Jawa Tengah. Tidak seperti kebanyakan klenteng, bangunan ini bukan milik agama tertentu, melainkan berfungsi sebagai tempat ibadah bagi orang-orang dari berbagai etnis dan kelompok agama termasuk Buddha, Tao dan Muslim. Klenteng ini terletak di Jalan Simongan, Semarang Barat. (Sumber: Artikel pedomanwisata.com Foto genpi.co)
...more

Agt/02


Dieng Culture Festival 2019

TripTrus.Com - Persiapkan diri Anda untuk pengalaman budaya yang benar-benar luar biasa dalam lingkungan romantis! Keindahan magis dari dataran tinggi Dieng yang diselimuti kabut di Jawa Tengah akan dibuka pada Dieng Culture Festival (Festival Budaya Dieng) 2019 yang dijadwalkan berlangsung pada tanggal 2-4 Agustus 2019 dan akan dipusatkan di Dieng Kulon, Kecamatan Batur, Kabupaten Banjarnegara. Memasuki edisi ke-10 tahun ini, festival ini akan kembali menghadirkan berbagai pertunjukan seni dan budaya, pameran produk-produk terbaik Dieng, dan sebagai puncak acara: ritual mencukur rambut gimbal anak-anak yang lahir dengan rambut unik ini. Upacara ini dikenal sebagai Ruwatananakgembel / gimbal. Anehnya, Dieng adalah tempat di mana banyak anak dilahirkan dengan rambut gimbal. Tidak kurang dari 16 sub acara menarik akan ditampilkan di Dieng Culture Festival 2019 ke-10 (DCF-10). Ini termasuk: Bunga dan ‘Caping’ Festival tutup kepala tradisional, Fiesta Kembang Api, ‘Festival Tumpeng’, Festival Lentera, Parade Budaya, Pertunjukan Seni Tradisional, Bazaar Kuliner, dan banyak lagi lainnya.       View this post on Instagram DILARANG MOVE ON looooohhhh๐Ÿ˜‹ dari Dieng Culture Festival.. . . . ๐ŸŒกโ„5º ๐ŸŽฌ๐Ÿ—ฃ : @onoyonly .โœ’๐Ÿ“ธ : @enjel_deasy .๐Ÿ‘ง : @ksnnid .๐ŸŽฅ๐Ÿ“ธ : @abimanyuayodya .๐Ÿ’ƒ : @indah2304 .๐ŸŽฅ๐Ÿ“ธ๐Ÿš : @bagusrahargya . โž–โž–โž–โž–โž–โž–โž–โž–โž–โž–โž–โž–โž– Credit to from @bagusrahargya POTRAIT . > 5000 lampion @festivaldieng .< ( Dieng Culture Festival 2018 )> . . #diengculturefestival2018 #wonosobo #jawatengah #centraljava #indonesia #beautiful #beautifullindonesia #pesonajawatengah #pesonaindonesia #lampion #5000lampion #cold #dcf2018 #dcf #diengculturefestival2018 #diengculturefestival #dieng #diengku #diengplateau #diengtrip #diengbanjarnegara A post shared by Wisata Wonosobo (@wonosobo_wisata) onJan 8, 2019 at 3:00am PST Menambahkan kilau ke festival akan ada pertunjukan Jazz khusus tepat berjudul Jazz di atas Awan, karena Dieng, memang, berdiri di atas awan. Seperti dalam semua edisi sebelumnya, Jazz di atas Awan akan menampilkan beberapa musisi top Indonesia. Festival Dieng juga akan mengajak penonton menjelajahi keindahan panorama Dieng yang memukau. Wisatawan akan menyaksikan matahari terbit yang spektakuler menghadap ke dataran tinggi, kabut pagi yang mengelilingi kompleks candi kuno, pemandangan Danau Telaga Warna dan Kawah Sikidang yang menakjubkan, dan banyak lagi lainnya. Tahun ini, panitia telah menyiapkan tempat berkemah bagi mereka yang ingin sepenuhnya membenamkan diri dalam keindahan magis dataran tinggi ini di bawah langit berbintang yang jelas, saat mereka menikmati festival di akomodasi alternatif. Menjadi fitur utama festival ini, ritual memangkas gimbal anak-anak benar-benar luar biasa. Sementara rambut gimbal secara global dikenal sebagai gaya Rastafarian dari Jamaika, di sini di dataran tinggi Dieng, rambut gimbal, atau rambut kusut bukan gaya yang dipilih melainkan fitur membingungkan yang hanya terjadi pada anak-anak di dataran tinggi Dieng. [Baca juga : "Aceh Culinary Festival 2019"] Anak-anak gimbal Dieng terlahir dengan rambut normal, tetapi pada saat-saat tertentu dalam masa muda mereka, rambut mereka secara menakjubkan berubah menjadi gimbal dengan sendirinya. Berbagai penelitian untuk menyelidiki secara ilmiah penyebabnya belum menghasilkan penjelasan logis apa pun. Namun, menurut kepercayaan setempat, anak-anak ini entah bagaimana dipilih oleh leluhur untuk menerima hadiah ini. Oleh karena itu, rambut gimbal tidak boleh dipangkas kecuali anak-anak sendiri yang memintanya, atau rambut seperti itu akan terus tumbuh kembali. Momen berharga ketika rambut anak-anak gimbal dicukur dirayakan dalam serangkaian ritual yang dikenal sebagai RuwatanAnakGimbal. Terletak sekitar tiga jam perjalanan dari Yogyakarta, atau dua jam barat daya dari kota Semarang, dataran tinggi Dieng benar-benar menakjubkan. Diterjemahkan secara harfiah sebagai "Tempat Tinggal Para Dewa", dataran tinggi Dieng tidak hanya menghadirkan koleksi kuil yang dipercayai dibangun pada abad ke-7, tetapi juga diatur dalam latar belakang pegunungan yang menarik dan dikelilingi oleh budaya mistis rakyatnya. (Sumber: Artikel pedomanwisata.com Foto asatu.id)
...more

Agt/02


Buleleng Festival 2019

TripTrus.Com - Pantai utara Bali yang biasanya sunyi akan dipenuhi dengan musik dan tarian ketika Buleleng Festival (Bulfest) 2019 berlangsung dari tanggal 2 - 6 Agustus 2019 dipusatkan di Monumen Singa Ambara Raja, Puri Kanginan, dan Pusat Budaya Sasana Budaya, di Kabupaten Buleleng. Untuk mengisi acara ini akan ada puluhan kelompok seni yang akan menampilkan tarian mereka diiringi oleh gamelan dan musik khas Bali Utara yang benar-benar akan menunjukkan kekuatan sebenarnya dari Kabupaten Buleleng. Tahun ini, tidak kurang dari 52 grup budaya dari kabupaten dan seluruh Bali utara akan tampil di festival ini. Di antara banyak pertunjukan, akan ada kolaborasi Bondres dan Genjek, Balet Ramayana, Gong Kebyar, Tari Janger Menyali, dan banyak lagi. Akan ada juga pertunjukan musik dari band-band Rock terkenal Indonesia.       View this post on Instagram Keseruan hari kedua Buleleng Festival 2017 #Bulfest2017 #ThePowerOfBuleleng A post shared by Buleleng Festival Official (@buleleng_festival) onAug 4, 2017 at 1:49pm PDT Buleleng Festival (Bulfest) 2019 akan dimulai dengan parade seni Baleganjur massal yang akan menampilkan tidak kurang dari 500 pemain perkusi tradisional dari kabupaten ini. Parade luar biasa akan berlangsung di sepanjang jalan Ngurah Rai tepat melewati panggung utama. [Baca juga : "Jember Fashion Carnaval 2019"] Ibukota Kabupaten Buleleng adalah kota Singaraja. Sebelum kemerdekaan Indonesia, - dan sebelum penerbangan komersial -, Singaraja adalah gerbang masuk ke Bali, pelabuhan utama  untuk penumpang dan kapal pesiar. Charlie Chaplin yang legendaris dikatakan telah mengunjungi Bali dengan kapal pesiar, tiba lebih dulu di Singaraja. Di sebelah barat Singaraja, Pantai Lovina menawarkan pengalaman unik pertemuan dengan lumba-lumba di habitat aslinya. Lebih jauh ke barat di sepanjang pantai utara Bali, kabupaten Buleleng juga memiliki Pantai Pemuteran yang tenang. Fitur yang paling menarik di antara keindahan bawah laut Pemuteran adalah taman kuil bawah laut yang mempesona yang luar biasa memadukan keindahan alam dengan karya seni yang mengesankan. Masih di Buleleng, yang terletak di titik paling barat daya Bali, Taman Nasional Bali Barat adalah rumah bagi lebih dari seratus spesies satwa liar. Namun, taman nasional ini dikenal sebagai tempat perlindungan Jalak Bali yang eksotis, burung ikon endemik di pulau para dewa. Taman nasional ini juga berfungsi sebagai gerbang menuju surga bawah laut Pulau Menjangan. (Sumber: Artikel pedomanwisata.com Foto lampungpro.com)
...more

Jul/30


Jember Fashion Carnaval 2019

TripTrus.Com - Jember Fashion Carnaval (JFC) yang spektakuler akan kembali menjadi pusat perhatian tahun ini ketika meluncurkan karpet di kota Jember yang menawan di Provinsi Jawa Timur, dari tanggal 30 Juli hingga 3 Agustus 2019. Karnaval Jember adalah yang pertama yang memulai tren di Indonesia, memamerkan kostum modern yang luar biasa spektakuler yang berakar pada berbagai tradisi dan budaya di seluruh pulau Indonesia.       View this post on Instagram #repost @greg.vallery - - Jember & JFC 2018 - 73 tahun sudah Indonesia merdeka dan inilah Jember yang sudah begitu lama berkembang dari masa ke masa. Semakin jaya negara kita dengan ragam keunikan maupun keindahan alamnya. Merdeka Indonesiaku!!! ๐Ÿ‡ฎ๐Ÿ‡ฉ๐Ÿ‡ฎ๐Ÿ‡ฉ๐Ÿ‡ฎ๐Ÿ‡ฉ Editor and Drone Footage : Me Ground Video by @fajaryufian, thanks for sharing! ๐Ÿ˜€ #pesonajember #jemberfashioncarnaval #dronejember A post shared by PESONA JEMBER (@pesonajember) onAug 17, 2018 at 9:35pm PDT Secara umum, Jember Fashion Carnaval menggunakan busana bertema dunia atau tema yang terinspirasi alam. Persiapan diadakan secara luas beberapa bulan sebelum dan peserta mengajukan diri untuk acara tersebut. [Baca juga : "Asia Afrika Festival 2019"] Gagasan untuk Jember Fashion Carnaval direalisasikan oleh perancang dan pengajar mode lokal Dynand Fariz. Awalnya, pekan mode bertema dunia yang dikenal sebagai Pekan Mode Dynand Fariz diadakan pada tahun 2001. Pada tahun 2002, pekan mode diadakan di sekitar kota Jember. Ini telah mengilhami penciptaan Jember Fashion Carnaval. Jember Fashion Carnaval pertama diadakan pada 1 Januari 2003, tanggal yang sama dengan hari berdirinya Kota Jember. Ini diikuti oleh Jember Fashion Carnaval lainnya pada Agustus 2003. Sejak itu karnaval diadakan pada bulan Agustus. (Sumber: Artikel pedomanwisata.com Foto travel.tempo.co)
...more

Jul/26


Festival Pesona Bunaken 2019

TripTrus.Com - Apakah Anda siap untuk mengeksplorasi keindahan bawah laut Bunaken yang menakjubkan di Sulawesi Utara? Tandai kalender Anda dan bersiaplah untuk takjub! Dari tanggal 26 – 29 Juli 2019, Festival Pesona Bunaken 2019 akan kembali menghadirkan yang terbaik yang ditawarkan taman laut yang luar biasa ini dan kota pesisir Manado, baik melalui pantainya yang indah maupun di luar perairan yang jernih. Seperti dalam semua edisi sebelumnya, Festival Bunaken akan menampilkan serangkaian kegembiraan untuk memanjakan mata, telinga, dan selera Anda yang meliputi kompetisi perahu tradisional yang dihiasi warna-warni, karnaval budaya, musik tradisional 'Kolintang', musik tradisional 'Maengket', pertunjukan tari tradisional 'Maengket' dan kompetisi, serta kompetisi pada tarian modern dan kontemporer. Festival ini juga akan menyoroti pesta barbeque seafood pedas, permainan rakyat tradisional yang menyenangkan, petualangan snorkeling, Kontes Kecantikan Miss dan Mr. Bunaken, dan pertunjukan seni dan musik yang meriah.       View this post on Instagram Festival Pesona Bunaken 2018 - - - #genpisulut #laskarbapontar #balincah #parawisatasulut #kawanuacantik #festivalpesonabunaken2018 A post shared by The Beauty Of North Sulawesi (@kawanuacantik) onJul 21, 2018 at 3:03am PDT Kepala Dinas Pariwisata Provinsi Sulawesi Utara, Daniel Mewengkang mengundang semua termasuk semua wisatawan untuk bergabung dalam perayaan ini: “akan ada kompetisi memancing, permainan voli pantai, kompetisi dayung, dan kontes fotografi bawah laut, di mana semua orang pasti akan mengalami  semua seni dan budaya dan pesona Sulawesi Utara, di mana semua dipersilakan untuk berpartisipasi. " Sebagai bagian dari festival, sebuah pameran yang menampilkan produk-produk unggulan dan fitur-fitur unggulan lainnya dari provinsi ini juga akan diadakan di Manado Town Square. Di sini Anda dapat menelusuri beberapa cenderamata terbaik dan unik seperti Sulaman yang terkenal di daerah ini, Batik, Tenun serta berbagai makanan ringan, produk pertanian dan produk laut dan perikanan. Setelah terus meningkat sebagai tujuan tropis favorit dalam beberapa tahun terakhir, terutama bagi wisatawan dari Cina, Bunaken memang surga pantai yang dipenuhi dengan keindahan luar biasa yang kaya. Perairan Bunaken yang tembus cahaya memungkinkan orang untuk melihat dengan jelas banyak spesies kehidupan laut yang unik dan berwarna-warni di sepanjang dasar laut. Bagi mereka yang menikmati scuba diving, ini adalah tempat yang tepat. Dengan sekitar 20 titik penyelaman untuk dipilih, penyelam akan memiliki kesempatan untuk berenang di bawah laut, dan bermain-main dengan riang sembari mengagumi makhluk laut berwarna-warni dan aneh yang menjadikannya tempat ini habitat mereka. [Baca juga : "Festival Parade 1001 Kuda Sandelwood Dan Tenun Ikat 2019"] Bunaken merupakan bagian dari kota administratif Manado, ibukota Sulawesi Utara. Taman laut di sekitar Bunaken adalah bagian dari Taman Nasional yang juga mencakup lautan di sekitar pulau Manado Tua, Siladen dan Mantehage. “Ketika datang ke Bunaken, tidak ada keraguan bahwa ini adalah tujuan utama. Bunaken sudah diakui sebagai surga laut favorit dan salah satu tujuan menyelam terbaik di dunia. Karena Festival Pesona Bunaken 2019 akan diadakan, wisatawan pasti akan mendapat suguhan yang bagus! "Kata Menteri Pariwisata, Arief Yahya. (Sumber: Artikel pedomanwisata.com Foto sulutreview.com)
...more

Jul/25


ART JOG 2019

TripTrus.Com - Sebagai jantung budaya Jawa, Yogyakarta (atau Jogjakarta) selalu terkenal dengan dunia seni. Beberapa nama yang paling menonjol dalam panggung itu berasal dari sini. Bekas ibukota Indonesia terus menjadi salah satu pusat seni yang penting di Indonesia. Bagi Anda yang menghargai keindahan seni dalam berbagai bentuknya, Pameran ART JOG ke-12 akan berlangsung dari tanggal 25 juli hingga 25 Agustus 2019 di Museum Nasional Jogja.       View this post on Instagram I think weekends are made in China. They don’t last long... ๐Ÿ˜” Make them worth then... #instanusantarasurabaya #instanusantara #instanusantara_4337 #blackandwhitephotography #bnwphotography #people #artjog A post shared by Devina Rachmawati (@devinarachmawati) onFeb 9, 2019 at 7:59pm PST Acara tahunan ini terus menawarkan perspektif berbeda untuk melihat dunia melalui seni. Acara ini akan diikuti oleh seniman, kolektor seni, dan eksekutif galeri dari Indonesia dan seluruh dunia. Beberapa nama yang menyoroti pameran tahun lalu adalah: Adam de Boer (AS), Ezzam Rahman (Singapura), Hiromi Tango (Australia), Kexin Zhang (Cina), Marcel Schwittlick (Jerman), Ronald Ventura (Filipina), Bakudapan Food Story Group & Fajar Riyanto (Yogyakarta / Indonesia), Fajar Abadi (Bandung / Indonesia), Agung Tato Suryanto (Surabaya / Indonesia), dan banyak lagi Melalui aplikasi panggilan terbuka, ART JOG memberikan kesempatan bagi seniman yang baru muncul dan masyarakat, secara umum, untuk berpartisipasi dengan mengirimkan karya seni mereka yang akan dipilih dan dikuratori oleh kurator. Pada saat yang sama, ini juga merupakan cara untuk mencari bakat yang akan datang dari semua bentuk seni karena mengakomodasi berbagai jenis media, mulai dari lukisan, grafik, foto, instalasi, multi-dimensi, patung, mekanik-kinetik, seni pertunjukan, dan lainnya. [Baca juga : "Tomohon International Flower Festival 2019"] Selama bertahun-tahun, salah satu atraksi ART JOG yang paling terkenal adalah transformasi halaman depan venue. ARTJOG menugaskan individu atau kelompok seniman untuk mengubah wajah depan sebuah bangunan dan / atau halaman depan, tempat pameran diadakan. Sebagai acara seni, ART JOG telah mendedikasikan dirinya selama 10 tahun untuk membangun jaringan lokal dan menciptakan koneksi komunitas seni visual di seluruh dunia. Bagi pengunjung, ini adalah kesempatan sempurna untuk mengamati karya seni terbaik dari seluruh dunia. Kesempatan untuk melihat bagaimana seni meniru kehidupan dan bagaimana estetika didefinisikan dalam berbagai cara. (Sumber: Artikel pedomanwisata.com Foto artjog.co.id)
...more

Jul/20


Tanah Lot Arts Festival 2019

TripTrus.Com -  Pada tanggal 20 Juli 2019, Festival tahunan Tanah Lot Arts Festival  akan dibuka secara resmi dengan pertunjukan Tari Rejang Sandat Ratu Segara oleh 1800 penari. Rejang Sandat Ratu Segara adalah tarian sakral Bali yang didedikasikan untuk Bunda Bumi. Tahun sebelumnya, upacara pembukaan telah membuat rekor dunia MURI sebagai jumlah penari terbesar di dunia.       View this post on Instagram Untuk mu negeri ๐Ÿ‡ฎ๐Ÿ‡ฉ โค๏ธโ˜€๏ธ - Tari Rejang Ratu Segara - Cak Rina - Barong Ket —- Lagu: Kami Anak Negeri Ini oleh Gombloh #hutri73 #kemerdekaanindonesia #rejangratusegara #cakrina #barongket #tanahlotfestival #tanahlotfestival2018 A post shared by galoeh (@galuh.pj) onAug 18, 2018 at 8:48pm PDT [Baca juga : "Dieng Culture Festival 2019"] Tanah Lot Arts Festival 2019 sendiri adalah festival budaya dari Kabupaten Tabanan. Festival berlangsung di Tanah Lot, kompleks pura yang terkenal dan sangat besar di tepi laut. Tanah Lot juga merupakan salah satu tujuan wisata paling banyak dikunjungi di Bali. Tonton betapa ajaibnya itu! (Sumber: Artikel pedomanwisata.com Foto youngster.id)
...more

Jul/17


Festival Babukung 2019

TripTrus.Com - Pangkalan Bun di Kalimantan Tengah sangat jauh dari mana saja, dan menyelenggarakan Festival Babukung yang menarik setiap tahun. Festival Babukung 2019 dijadwalkan akan diadakan pada tanggal 17 Juli 2019. Bukung adalah seseorang yang mengenakan topeng, yang disebut luha dalam bahasa Dayak Tomun, dikenakan saat Upacara Tiwah. Ritual ini adalah simbol kebahagiaan dan kebersamaan di mana penari bukung akan menari dengan irama dan suara khas yang dibuat menggunakan tongkat bambu sebagai sarana untuk menghibur keluarga yang sedang berduka.Mempromosikan kekayaan budaya ini, Festival Babukung sekarang diadakan setiap tahun di Nanga Bulik, ibukota Kabupaten Lamandau.Ratusan bukung yang mengenakan berbagai bentuk dan warna-warni luha akan diarak saat festival budaya ini.       View this post on Instagram Festival Babukung 2018 di Kabupaten Lamandau, Kalimantan Tengah • #riakrentengtingang #festivalbabukung2018 #babukung2018 A post shared by SANGGAR RIAK RENTENG TINGANG (@riak_renteng_tingang) onJul 18, 2018 at 5:09pm PDT Festival Topeng Babukung telah berlangsung  enam tahun sekarang, dan menarik kerumunan 6.000 selama tiga hari festival. Ada delapan kabupaten di Lamandau dan setiap tahun kabupaten-kabupaten masuk untuk lotre. Tergantung pada keberuntungan undian, setiap komunitas diberi topeng khusus. Mereka kemudian harus bekerja mengukir topeng, membuat kostum dan belajar menari untuk tampil di festival. Ada 15 kategori topeng yang digunakan: burung, naga, buaya, kelelawar, burung enggang, merak, anjing, setan, kupu-kupu, dan topeng putih yang disebut sadap, yang mewakili orang Belanda dengan hidung panjang. Topeng Luha, misalnya, adalah bagian integral dari upacara pemakaman Dayak Tomun. Topeng itu sendiri diukir oleh pengrajin ahli dari pulai, kayu tropis. Hanya pewarna alami yang diperoleh dari bahan yang ditemukan di hutan yang digunakan untuk menghias topeng.Warna merah dari buah kesumba, dan hitam dari arang. Warna putih murni dari kapur. [Baca juga : "Festival Pesona Danau Limboto 2019"] Topeng ini terkait dengan kepercayaan animisme Dayak dan beberapa topeng memiliki kekuatan magis. Beberapa adalah perwujudan dari roh leluhur, beberapa memungkinkan komunikasi dengan leluhur, dan beberapa menangkal roh jahat dari rumah, seseorang atau tanaman.Topeng upacara memiliki fungsi khusus, seperti menangkap jiwa di pemakaman. Di masa lalu, topeng juga digunakan untuk mengintimidasi musuh. Selama tiga hari festival Anda akan melihat beberapa tarian tradisional yang indah. Apa yang akan Anda lihat dipajang di festival itu adalah perayaan sejati tentang siapa mereka sebagai orang Dayak. (Sumber: Artikel pedomanwisata.com Foto borneonews.co.id)
...more
ButikTrip.com
remen-vintagephotography

Upcoming Trips

Menjangan Ijen Baluran
23 - 24 Mar 2019
Belitung
23 - 25 Mar 2019
Trip Bromo & Tubing River
23 - 24 Mar 2019
Belitung
23 - 25 Mar 2019
×

...