shop-triptrus

Festival Bakar Tongkang 2019


When
: 28 - 30 Jun 2019
Location
: Bagansiapi-api, Riau
Short URL
: http://triptr.us/lfK9

TripTrus.Com - Kota  Bagansiapi-api, ibu kota Kabupaten Rokan Hilir di provinsi Riau, keputusan penting para migran Cina pertama yang meninggalkan tanah air mereka dan menetap di Riau di pulau Sumatra setiap tahun diperingati melalui festival yang disebut Bakar Tongkang, yang berarti Membakar Kapal (terakhir) tempat mereka berlayar. Tahun ini, tradisi kuno yang unik ini akan kembali diadakan pada tanggal 28 hingga 30 Juni 2019.

Dirayakan setiap tahun pada hari ke-16 bulan ke-5 menurut kalender Cina, tradisi yang juga dikenal sebagai Go Gek Cap Lak (dari kata Go berarti 5 dan Cap Lak yang berarti ke-16) disorot dengan aksi simbolis membakar replika kapal tradisional Tiongkok sebagai puncak festival.

Festival Bakar Tongkang adalah acara tahunan terbesar di Kabupaten Rokan Hilir. Selama festival, ritual dan doa oleh para peserta di kuil utama mendahului, diikuti oleh prosesi budaya, berbagai atraksi oriental yang berbeda seperti Barongsai (Tarian Singa) diadakan, serta panggung hiburan yang disiapkan untuk para pemain yang berasal dari Medan, Singkawang (Kalimantan Barat) serta dari negara tetangga Malaysia, Taiwan, dan Singapura membawakan lagu-lagu Hokkien.

Di puncak festival, yang merupakan pembakaran replika kapal besar, kerumunan mengantisipasi dengan cemas di mana tiang utama akan jatuh. Warga setempat percaya bahwa arah di mana tiang utama jatuh apakah menghadap ke laut atau menghadap ke pedalaman) akan menentukan nasib mereka di tahun mendatang. Jika tiang jatuh ke laut, mereka percaya bahwa keberuntungan sebagian besar akan datang dari laut, tetapi ketika jatuh di darat, maka keberuntungan untuk tahun itu sebagian besar akan datang dari darat.

Replika kapal dapat berukuran hingga 8,5 meter, lebar 1,7 meter dan berat hingga 400Kg. Kapal akan disimpan selama satu malam di Kuil Eng Hok King, diberkati, dan kemudian dibawa dalam prosesi melalui kota ke situs di mana ia akan dibakar. Prosesi Tongkang juga melibatkan atraksi Tan Ki di mana sejumlah orang menunjukkan kemampuan fisik mereka yang luar biasa dengan menusuk diri mereka dengan pisau atau tombak tajam namun tetap tidak terluka, agak mirip dengan tradisi Tatung di Singkawang di Kalimantan Barat.Sesampainya di lokasi, ribuan potongan kertas doa kuning akan melekat pada kapal membawa doa-doa dari orang-orang untuk leluhur mereka, sebelum kapal itu akhirnya dibakar.

Diyakini berasal pada tahun 1826, festival ini berakar dalam sejarah ketika para imigran Cina pertama kali menginjakkan kaki di daerah tersebut dan kemudian memberikan nama tersebut ke tanah yang sekarang dikenal sebagai Bagansiapi-api. Dipercayai bahwa leluhur Bagansiapi-api adalah orang Tang-lang keturunan Hokkien yang berasal dari Distrik Tong'an (Tang Ua) di Xiamen, Provinsi Fujian, di Cina Selatan yang meninggalkan tanah airnya dengan kapal yang memiliki pangkalan datar. yang digunakan untuk mengangkut pasir dan mineral yang ditambang dan kemudian dikenal sebagai 'tongkang'. Awalnya, ada 3 kapal tongkang dalam ekspedisi, namun hanya satu kapal yang mencapai pantai Sumatra. Dipimpin oleh Ang Mie Kui, kapal berhasil tiba di pantai Riau karena mengikuti lampu kunang-kunang yang berkedip-kedip yang secara lokal dikenal sebagai 'siapi-api'. Sesampainya di tanah tak berpenghuni yang terdiri dari rawa-rawa, hutan, dan padang rumput, mereka memutuskan untuk menetap di sini, akhirnya memberinya nama Bagansiapi-api atau "Tanah Kunang-kunang". Bersumpah untuk tidak pernah kembali ke tanah air mereka, para migran ini membakar tongkang dan dengan demikian menjadi nenek moyang kelompok etnis Cina di daerah tersebut.

[Baca juga : "Yadnya Kasada Bromo 2019"]

Kota Bagansiapi-api dapat dicapai melalui darat dalam waktu sekitar 6-7 jam perjalanan atau sekitar 350km dari Pekanbaru, ibu kota Provinsi Riau. Bandara Internasional Sultan Syarif Kasim II di Pekanbaru menghubungkan kota dengan Jakarta, Yogyakarta, Medan, dan Batam. Ada juga penerbangan internasional dari dan ke Singapura serta Kuala Lumpur dan Malaka di Malaysia ke Pekanbaru. Atau, dari Port Dickson di Negri Sembilan, Malaysia Anda bisa naik feri yang akan membawa Anda langsung ke Bagansiapi-api dalam waktu sekitar 4 jam. (Sumber: Artikel pedomanwisata.com Foto kebudayaan.kemdikbud.go.id)

   

Other Event

Oct/26 | Pesona Festival Danau Tektonik Poso 2019

TripTrus.Com - Pesona Festival Danau Tektonik Poso ke - 22 merupakan festival yang pertama kali di Provinsi Sulawesi Tengah yang dilaksanakan sejak tahun 1989.       View this post on Instagram Pagi tenang, persiapan Festival Danau Tektonik Poso 😁 . . . . . . . #phodocgrapher #geonusantara#geosulteng #fdp #festivaldanauposo #poso #tentena #danauposo #backtonature #landscape #backpacker #palu #Repost @arief.munandar 📷 A post shared by 📍POSO, SULAWESI TENGAH (@poso_punya_cerita) onJan 16, 2018 at 9:21pm PST Event ini dilaksanakan di Danau Poso yaitu danau terbesar ke tiga di indonesia yang memiliki beragam keunikan salah satunya ikan sidat atau sogili sebagai hewan endemic yang hidup di Danau Poso. [Baca juga : "Sail Nias 2019"] Menyajikan beragam atraksi seni, olahraga tradisional, kuliner dan jelajah wisata serta kegiatan lainnya yang sangat menarik Sebagai salah satu icon Kabupaten Poso. (Sumber: Artikel kemenpar.go.id Foto transsulawesi.com)...
more.

Oct/18 | Festival Pesona Raja Ampat 2019

TripTrus.Com -  Siapkan diri Anda untuk menyelam ke surga bawah laut terbaik di dunia! Pada tanggal 18 sampai 21 Oktober 2019, Festival Pesona Raja Ampat 2019 akan membawa Anda pada petualangan spektakuler ke beberapa kemegahan paling menakjubkan dari Kepulauan Raja Ampat di Provinsi Papua Barat. Acara yang luar biasa ini akan dipusatkan di Waisai, ibu kota Kabupaten Raja Ampat di Pulau Waigeo. Festival Pesona Raja Ampat 2019 akan menampilkan berbagai kegiatan yang akan mengungkap keajaiban magis Raja Ampat, dari pemandangan menakjubkan hingga perjumpaan yang dekat dan pribadi dengan beberapa makhluk laut yang paling menarik dan unik di dunia. Anda juga akan dibawa ke tempat snorkeling dan diving di seluruh pulau yang telah mendapatkan gelar registrasi tempat Snorkeling dan Diving Terbaik Dunia oleh CNN Travel. Selain itu, Anda dapat bergabung dengan ribuan warga lokal untuk menikmati banyak atraksi seru berupa aneka lomba, pentas seni dan tari, pameran, serta hiburan rakyat.       View this post on Instagram Tarian Kolosal #festivalpesonarajaampat2016 #papua #sonyindonesia A post shared by wawan mangile (@wawanmangile) onOct 22, 2016 at 4:20am PDT Festival Pesona Raja Ampat 2019 diselenggarakan oleh Pemerintah Kabupaten Raja Ampat dan didukung oleh Pemerintah Provinsi Papua Barat dan Kementerian Pariwisata  yang bertujuan untuk terus mengenalkan keajaiban laut yang murni dan keindahan budaya Raja Ampat yang menakjubkan ke seluruh dunia. Festival ini menawarkan banyak kesempatan untuk eksplorasi laut sejak Raja Ampat menjadi jantung segitiga karang dunia. Disini Anda akan menjumpai banyak paus, lumba-lumba, dugong, kura-kura dan banyak lagi, Anda berada dalam pengalaman yang benar-benar tak terlupakan. Raja Ampat mencakup area seluas 9,8 juta hektar tanah dan laut, rumah bagi 540 jenis karang, lebih dari 1.000 jenis ikan karang dan 700 jenis moluska. Dengan itu, Raja Ampat menjadi tempat koleksi paling beragam di dunia untuk terumbu karang dan biota bawah laut. Salah satu makhluk laut paling unik yang bisa Anda temukan di sini adalah apa yang oleh penduduk setempat disebut Kalabia atau Wobbegong. Juga dikenal sebagai hiu karpet, ini adalah hiu yang luar biasa yang relatif lebih kecil dengan tubuh yang rata dibandingkan dengan kebanyakan hiu dan disamarkan dengan baik dengan pola tanda garis simetris yang membuatnya terlihat seperti karpet (asal nama). Namun apa yang membuat ini luar biasa adalah bahwa makhluk-makhluk unik yang tampak menghabiskan sebagian besar waktu mereka di dasar laut 'berjalan' di sirip mereka, yang juga memberi mereka nama lain: 'The Walking Shark'. Menambah keajaiban alam yang luar biasa, festival ini juga akan disorot oleh pertunjukan seni dan budaya tradisional dari kabupaten lain. Juga akan ada kompetisi underwater foto, foto lomba jurnalistik, perahu tradisional yang dihias, lomba renang, Volley Pantai, lomba memasak makanan laut dan bazar, dan masih banyak lagi. [Baca juga : "Festival Keraton Kesultanan Buton 2019"] Untuk sampai ke Raja Ampat Anda harus terlebih dahulu mengambil penerbangan dari Jakarta atau Makassar ke Sorong. Ada pesawat kecil untuk membawa Anda ke Waisai, ibu kota Kabupaten Raja Ampat, atau Anda bisa naik feri dari pelabuhan Sorong ke pulau-pulau. (Sumber: Artikel idgeoparks.id Foto genpi.co)...
more.

Oct/23 | Festival Danau Sentarum 2019

TripTrus.Com - Festival Danau Sentarum Betung Kerihun (FDSBK) digelar dalam rangka upaya mendorong industri pariwisata dari Kuching ke Batang Ai sampai Danau Sentarum. Selain itu, acara ini diharapkan dapat menghidupkan daerah perbatasan agar lebih maju dan sejahtera Peserta Festival Danau Sentarum akan disuguhi dengan pameran produk kreatif masyarakat dan kuliner setempat.       View this post on Instagram Semarak Festival Danau Sentarum 2018 Danau Sentarum Cruise ( Parade Perau Tambe ) Danau Sentarum Cruise yaitu aktivitas yang di lakukan sepanjang pelaksanaan rangkain acara Festival Danau Sentarum 2018, Parade perahu Tradisional merupakan kegiatan penyusuran Danau Sentarum mengunakan perahu hias khas masyarakat Dayak yang disebut " Perahu Tambe " Diharapkan festival ini dapat meningkatkan rasa bangga masyarakat akan alam dan budaya yang kita miliki. Photo @ilhamsk9_ Mari bersama mempromosikan Kebudayaan dan Pariwisata Borneo Information media partner, paid promotion, endorse, dll WA. 085252463510 #tawakborneo #ayokeborneo #GenpiKapuasHulu #KapuasHulu #GenpiKalbar #WonderfulIndonesia #PesonaIndonesia #GenpiKalbar #genpi #genpico#fds2018 #festivaldanausentarum2018 #pesonaindahborneo#tawakborneo #pesonakalimantan#pesonadayak A post shared by TAWAK BORNEO (@tawakborneo) onNov 6, 2018 at 11:47pm PST Untuk memeriahkan acara ini, panitia akan menggelar Konser Musik, Perlombaan Sumpit Internasional, Perlombaan Gasing, Perlombaan. Festival danau sentarum akan mengajak kamu menyusuri danau menggunakan  alat angkutan air tradisional yaitu Banding dan Perau Tambe. Selain itu wisatawan juga akan disuguhi  karnaval budaya, festival minum madu, pagelaran seni budaya,  danau sentarum expo dan festival music etnik. Putussibau adalah ibukota kabupaten Kapuas hulu, dari kota ini wisatawan bisa berkunjung ke taman nasional betung kerihun, selain menjelajahi taman nasional, disini wisatawan juga dapat melihat langsung Burung Enggang Gading yang merupakan satwa maskot Provinsi Kalimantan Barat. Selanjutnya wisatawan bisa mendaki bukit tekenang yang berada ditengah danau sentarum dan memiliki ketinggian 112 meter, dari puncaknya kita bisa menikmati pemandangan danau sentarum. Yang terhampar seluas 132Ha, dan mampirlah ketanjung lokang, yaitu desa asal suku dayak punan, disekitar sini terdapat gua-gua dimana leluhur suku dayak punan dulu tinggal dan dimakamkan. Sebagai daerah yang berpenghasilan Ikan air tawar terbesar dikalimantan Barat, tidak heran bila makanan khas Kapuas hulu berbahan utama ikan bernama kerupuk basah. Bahan utama kerupuk basah adalah ikan toman dan ikan belida,  daging kedua ikan ini dicampur dengan sedikit tepung lalu dikukus setelah jadi kerupuk basah dihidangkan dengan saus sambal yang mirip dengan saus sambal otak-otak. [Baca juga : "Festival Pesona Raja Ampat 2019"] Acara festival danau sentarum selalu diadakan setiap Tahun, dan ditahun 2019 ini festival tersebut akan diadakan pada tanggal  23-25Oktober 2019, berlokasi di Kabupaten Kapuas Hulu dengan disponsori oleh Dinas Pariwisata dan ekonomi Kreatif Provinsi Kalimantan Barat. (Sumber: Artikel amazingborneo.id Foto genpi.co) ...
more.

Comment

ButikTrip.com
remen-vintagephotography

Upcoming Trips

Jelajah Sumba NTT
16 - 20 Oct 2019
Gunung Kerinci
16 - 21 Oct 2019
Sumba
17 - 20 Oct 2019
Derawan Labuhan Cermin
17 - 20 Oct 2019
Dataran Tinggi Dieng
18 - 20 Oct 2019
Sailing Komodo
18 - 20 Oct 2019
×

...