shop-triptrus

Erau Adat Kutai Dan Internasional Folk Art Festival 2016


When
: 20 - 28 Aug 2016
Location
: Tenggarong, Kalimantan Timur
Short URL
: http://triptr.us/d8b9

Dalam kegiatan ini Anda dapat menyaksikan upacara adat Kesultanan Kutai Kartanegara Ing Martadipura, pertunjukan seni dan budaya dari berbagai daerah, lomba olahraga tradisional, lomba perahu naga, lomba perahu motor, expo dan pesta rakyat. Untuk acara Festival Seni Tradisi Internasional akan diikuti negara-negara anggota CIOFF dan akan dilaksanakan bersamaan dengan Festival Erau.

Erau berasal dari bahasa Kutai "eroh" yang artinya ramai, riuh, ribut, suasana yang penuh sukacita. Suasana yang ramai, riuh rendah suara tersebut dalam arti: banyaknya kegiatan sekelompok orang yang mempunyai hajat dan mengandung makna baik bersifat sakral, ritual, maupun hiburan. Pelaksanaan upacara Erau dilakukan oleh kerabat keraton dengan mengundang seluruh tokoh pemuka masyarakat yang mengabdi kepada kerajaan. Mereka datang dari seluruh pelosok wilayah kerajaan dengan membawa bekal bahan makanan, ternak, buah-buahan, dan juga para seniman.

Erau pertama kali dilaksanakan pada upacara tijak tanah dan mandi ke tepian ketika Aji Batara Agung Dewa Sakti berusia 5 tahun. Setelah dewasa dan diangkat menjadi Raja Kutai Kartanegara yang pertama (1300-1325), juga diadakan upacara Erau. Sejak itulah Erau selalu diadakan setiap terjadi penggantian atau penobatan Raja-Raja Kutai Kartanegara. Dalam perkembangannya, upacara Erau selain sebagai upacara penobatan Raja, juga untuk pemberian gelar dari Raja kepada tokoh atau pemuka masyarakat yang dianggap berjasa terhadap Kerajaan. Dalam upacara Erau ini, Sultan serta kerabat Keraton lainnya memberikan jamuan makan kepada rakyat dengan memberikan pelayanan dengan sebaik-baiknya sebagai tanda terima kasih Sultan atas pengabdian rakyatnya.

Pelaksanaan Erau yang terakhir menurut tata cara Kesultanan Kutai Kartanegara dilaksanakan pada tahun 1965, ketika diadakan upacara pengangkatan Putra Mahkota Kesultanan Kutai Kartanegara, Aji Pangeran Adipati Praboe Anoem Soerya Adiningrat. Erau sebagai upacara adat Kutai dalam usaha pelestarian budaya dari Pemda Kabupaten Kutai baru diadakan pada tahun 1971 atas prakarsa Bupati Kutai saat itu, Drs.H. Achmad Dahlan. Upacara Erau dilaksanakan 2 tahun sekali dalam rangka peringatan ulang tahun kota Tenggarong yang berdiri sejak 29 September 1782.

Kini, kebijakan Pemerintah Kabupaten Kutai telah menjadikan Erau sebagai pesta budaya yakni dengan menetapkan waktu pelaksanaan Erau secara rutin. Selain itu, Festival Erau telah masuk dalam calendar of events pariwisata nasional, tidak lagi dikaitkan dengan seni budaya Keraton Kutai Kartanegara tetapi lebih bervariasi dengan berbagai penampilan ragam seni dan budaya yang ada serta hidup dan berkembang di seluruh wilayah Kabupaten Kutai.

Kota Tenggarong atau nama awalnya Tepian Pandan merupakan ibu kota Kabupaten Kutai Kartanegara (Kukar), di Provinsi Kalimantan Timur. Dulunya kota ini adalah ibu kota Kesultanan Kutai Kartanegara ing Martadipura dan berdiamnya makam para rajanya. Di Kota Tenggarong ada beberapa tujuan wisata seperti Pulau Kumala dengan fasilitas taman hiburan, kereta gantung, dan tower setinggi 100 meter. Ada pula Museum Mulawarman dan Kedaton Kutai Kartanegara.

Untuk menuju Tenggarong, Anda dapat mengarahkan penerbangan melalui Bandara Sepinggan di Balikpapan. Berikutnya, lanjutkan perjalanan darat menuju Kota Tenggarong sekira 3 jam lebih. Anda dapat menyambangi Kota Tenggarong dari Samarinda dengan perjalanan darat selama 45 menit.

Sumber: indonesia.travel Foto cioffindonesia.blogspot.com

   

Other Event

Feb/20 | Festival Pesona Bau Nyale 2019

TripTrus.Com-  Ingin menjadi bagian dari perayaan tradisional yang benar-benar menarik? Persiapkan dirimu dengan baik! Februari mendatang, pulau Lombok yang mempesona akan merayakan tradisi kuno Bau Nyale. Tradisi ini adalah salah satu jenis festival rakyat tahunan Orang Sasak, di mana banyak orang berbondong-bondong ke laut untuk menangkap cacing laut (Nyale). Menurut legenda setempat, Nyale mewakili keberuntungan. Festival Pesona Bau Nyale 2019 ini akan diadakan pada tanggal 20 Februari 2019 di tiga lokasi berbeda: Pantai Kuta, Pantai Seger, dan Pantai Belanak. Tanggal pasti untuk festival ini adalah hasil pertemuan antara para tetua suku Sasak. Dalam bahasa Lombok, Bau diterjemahkan sebagai "menangkap", sementara Nyale adalah nama yang diberikan kepada cacing laut yang muncul setahun sekali di sepanjang beberapa pantai paling indah di Lombok. [Baca juga : "Festival Pulau Penyengat 2019"] Festival rakyat berasal dari legenda Putri Mandalika. Kembali ke masa lampau para raja dan ratu Lombok, hiduplah seorang putri cantik bernama Mandalika. Kisah-kisah dan desas-desus tentang kecantikannya yang luar biasa dengan cepat menyebar ke seluruh pulau ke titik di mana para pangeran di setiap sudut Lombok jatuh cinta padanya dan sangat ingin menikahinya. Persaingan tak terhindarkan, dan kekacauan akhirnya menelan pulau itu.       View this post on Instagram A celebration of culture, traditions, exotic food, music performances and a whole lot more was finish this day. That truly our portraits, our heritage, our pride. See you on #FestivalBauNyale in the next years! #wonderfullombok Buy a ticket to Lombok and spend a romantic day along all destinations in Lombok like beaches, gili island, waterfalls, culture and manymore ! Lombok, Indonesia #lombok #indonesia #stunning #view #culture #travelling #trip #tripofwonders #destinationtrip #beautifuldestinations #bestvacations #instagood #instagram #visitlombok #pesonaindonesia #lombokguide #wonderfulindonesia Come and witness the indigenious beauty of Lombok island ! A post shared by #wonderfullombok (@wonderfullombok) onMar 6, 2018 at 1:53pm PST Melihat ini, sang putri sedih dan merindukan perdamaian untuk kembali ke tanah air. Dalam upaya putus asa untuk mengakhiri kekacauan sekali dan untuk semua, Putri Mandalika melompat dari pantai dan melemparkan dirinya ke laut lepas. Orang-orangnya berusaha menyelamatkannya, tetapi alih-alih mengambil tubuhnya, mereka hanya menemukan banyak cacing laut, yang sekarang dikenal sebagai Nyale. Dengan demikian, Nyale diyakini sebagai reinkarnasi dari Putri Mandalika yang dulu cantik. Sampai hari ini, Nyale muncul setahun sekali di pantai-pantai Lombok, dan dianggap sebagai reinkarnasi dari putri cantik yang pernah berkunjung ke bangsanya. Orang-orang juga percaya bahwa cacing adalah makhluk suci yang membawa kemakmuran bagi mereka yang menghormati mereka, atau kemalangan bagi mereka yang mengabaikan mereka. Hari ini, festival telah berkembang menjadi lebih dari sekadar tradisi budaya, tetapi juga dikombinasikan dengan atraksi menarik lainnya. Tahun ini, festival ini juga akan menampilkan Parade Budaya, Aktivitas Pembersihan Pantai, Kompetisi Berselancar dan Voli Pantai, Kompetisi Selfie, Kontes Kecantikan Putri Mandalika, Bazaar Kuliner, dan banyak lagi. "Kami bermaksud menghadirkan Festival Bau Nyale sebagai lebih dari sekedar upacara budaya, tetapi lebih sebagai upaya serius dari Kabupaten Lombok Tengah dan Provinsi Nusa Tenggara Barat untuk meningkatkan pariwisata di wilayah tersebut dan untuk menarik lebih banyak wisatawan untuk mengunjungi pulau itu. Terutama Lombok pasti memiliki beberapa pantai terindah di Indonesia, "kata Kepala Dinas Pariwisata Provinsi Nusa Tenggara Barat, Lalu Mohammad Faozal. Sementara itu, Menteri Pariwisata Arief Yahya menyatakan penghargaannya untuk Dinas Pariwisata Provinsi Nusa Tenggara Barat dan Lombok Tengah yang telah mengubah festival rakyat menjadi acara yang inovatif dan menarik. "Ini sangat kreatif, setiap tahun kami telah melihat perubahan progresif, dan acara ini disajikan lebih baik dari tahun ke tahun," kata Menteri Arief Yahya. (Sumber: Artikel pedomanwisata.com Foto indonesia.travel)...
more.

Mar/03 | Festival Teluk Jailolo 2019

TripTrus.Com - Apakah Anda pernah berkunjung ke Maluku Utara? Maret mendatang ini akan menjadi waktu yang tepat bagi Anda untuk mengunjungi Kabupaten Halmahera Barat di Provinsi Maluku Utara karena kabupaten ini akan mengadakan Festival Teluk Jailolo 2019 dari tanggal 3 hingga 5 Maret 2019 di teluk Jailolo atau juga dikenal sebagai Gilolo.       View this post on Instagram Di Acara Festival Teluk Jailolo 2018 Biasa Di Lakukan Ritual Sigofi Ngolo Atau Upacara Tradisi Bersih Laut Dan Berziarah Ke Tempat Keramat Untuk Memberikan Penghormatan Kepada Leluhur Loc🌴: Halmahera Barat Indonesia #pejalanhalbar #bajalangjailolo ____________ #festivaltelukjailolo_official #festivaltelukjailolo2018 #pesonahalmaherabarat #jelajahihalbar #sigofingolo #berziarah #genpimalukuutara #sanggargamalamo #pesonaindonesia #wonderfulindonesia #indonesiaunik #wajahindonesia #exploreidku #exploreindonesia #indotraveller #indonesiatravel #travelrack #repost #amazingindonesia #lingkarindonesia #wisataindonesia ___________ #jailolo #halmaherabarat #indonesia Follow @pejalan_halbar_ A post shared by Pejalan Halmahera Barat 🌴🌅 (@pejalan_halbar_) onMay 20, 2018 at 9:37pm PDT Festival tahunan ini bertujuan untuk membangkitkan kembali kejayaan Halmahera sebagai ibukota rempah-rempah dunia, dan mempromosikan kekayaan alam dan budaya pulau itu. Seperti tahun-tahun sebelumnya, fitur yang paling menarik dari festival ini adalah pertunjukan seni kontemporer, yang menggabungkan unsur-unsur musik dan tarian tradisional yang akan dipertunjukkan di atas panggung besar yang mengapung di atas laut. [Baca juga : "Festival Pesona Bau Nyale 2019"] Festival Teluk Jailolo 2019 juga akan menampilkan seni Sasadu di laut, tradisi Moloku Kie Raha, parade budaya, Sigofi Ngolo, Orom Sasadu, bazaar kuliner, dan banyak lagi. Sigofi Ngolo adalah ritual pembersihan laut yang dilakukan oleh masyarakat setempat yang melibatkan mempersembahkan sesaji kepada alam. Sementara itu, Moloku Kie Raha akan menampilkan berbagai makanan tradisional serta berbagai pertunjukan seni dan budaya yang unik. Menurut penduduk setempat, Kie Raha berarti persaudaraan para penguasa empat gunung (atau kerajaan). Tahun ini, persaudaraan kerajaan Jailolo, Bacan, Ternate, dan Tidore akan menghadirkan berbagai pertunjukan seni tradisional yang menarik. Pengunjung juga akan dibawa untuk menjelajahi sejumlah desa tradisional di Halmahera Barat untuk mempelajari lebih lanjut tentang sejarah rempah-rempah di jantung 'pulau rempah'. Turis dan penduduk setempat dapat berpartisipasi dalam sejumlah program dan kompetisi di festival ini termasuk: kompetisi fotografi bawah laut, kompetisi 'menyapu laut', penyelaman menyenangkan, kompetisi tarian tradisional, kompetisi permainan tradisional, dan banyak lagi. Pulau berpenduduk jarang ini meliputi area seluas 17.000 kilometer persegi. Alamnya yang indah terus menginspirasi festival ini setiap tahun. Penduduk Muslim dan Kristen berpartisipasi dalam perayaan lokal yang gembira dan harmonis yang telah berkembang menjadi acara internasional. (Sumber: Artikel pedomanwisata.com Foto bisniswisata.co.id)...
more.

Mar/01 | Java Jazz Festival 2019

TripTrus.Com - Setelah berhasil mempersembahkan Jakarta International BNI Java Jazz Festival selama 14 tahun terakhir, Jakarta International BNI Java Jazz Festival  kembali merayakan edisi ke-15 pada tanggal 1 – 3 Maret 2019 di JIEXPO Kemayoran, Jakarta. Jakarta International BNI Java Jazz Festival (JJF) adalah salah satu festival jazz terbesar di dunia dan bisa dibilang yang terbesar di belahan bumi selatan, yang diadakan di Jakarta, Indonesia. Festival Jazz tahunan diadakan setiap awal Maret. Acara ini diadakan untuk pertama kalinya pada tahun 2005 ketika sekitar 102 grup dan 1.227 seniman tampil di 146 pertunjukan.       View this post on Instagram #javajazz2018 #javajazzfestival A post shared by @ cjerichoo onDec 20, 2018 at 12:20pm PST Jakarta International Java Jazz Festival 2019 menyatukan penggemar Jazz dan pecinta genre lain dari seluruh dunia untuk menampilkan jazz terbaik yang dapat mereka tawarkan kepada audiens dari beragam usia. [Baca juga : "Festival Teluk Jailolo 2019"] Untuk memeriahkan acara, Jakarta International Java Jazz Festival 2019 akan diisi oleh para musisi populer dunia seperti TOTO, Raveena, Allen Hinds & L. Super Soul, Andien, Bob James Trio, Cyrus Chestnut Trio, Donny McCaslin, Elfa Zulham & The Beatz Messenger, Endah N Rhesa Extended, GoGo Penguin, Gretchen Parlato, Indra Aziz For Good, James Vickery, Jeff Bernat, Jeslla, JMSN, John Beasley's MONK'estra, Kneebody, Knower, Louis Cole, Lucky Chops, Mac Ayres, Masego, Moonchild, Nathan East Band of Brothers, Parkdrive, Peter White, R+R=NOW, Ron King Big Band, dan masih banyak lagi. (Sumber: Artikel pedomanwisata.com Foto bisniswisata.co.id)...
more.

Comment

ButikTrip.com
remen-vintagephotography

Upcoming Trips

Sumba
21 - 24 Feb 2019
Derawan Labuhan Cermin
21 - 24 Feb 2019
Open Trip Derawan
21 - 24 Feb 2019
×

...