shop-triptrus

Festival Tarian Caci


When
: 16 - 17 Jul 2022
Location
: Kab. Manggarai Timur
Short URL
: http://triptr.us/m7T9

TripTrus.Com - Dinas Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Provinsi Nusa Tenggara Timur menjadikan Festival Caci di Kabupaten Manggarai sebagai agenda tahunan wisata budaya.

 
 
 
Lihat postingan ini di Instagram

Sebuah kiriman dibagikan oleh Erwin Masyhur (@erwin_masyhur)

Tarian Caci di Kabupaten Manggarai, Flores, Nusa Tenggara Timur sudah terjadwal kegiatannya, yaitu setelah panen dan tahun baru, menjadi agenda tahunan pariwisata untuk menarik minat pengunjung. Setiap kabupaten di NTT memiliki kekhasan seni budaya sendiri-sendiri yang bisa dijadikan sebagai agenda tahunan. Festival Caci ini adalah bagian dari kebudayan masyarakat Manggarai. Ini telah menjadi agenda tahunan seni dan budaya.

Tarian itu dimainkan oleh dua penari laki-laki yang menari dan saling bertarung dengan menggunakan cambuk dan perisai sebagai senjatanya. Tari Caci ini juga merupakan salah satu kesenian tradisional yang cukup terkenal di Pulau Flores, NTT.

Tarian ini sering ditampilkan pada berbagai acara, seperti saat syukuran musim panen (hang woja), ritual tahun baru (penti), dan berbagai upacara adat lainnya.

[Baca juga : "Parade Sandelwood & Festival Tenun Ikat"]

Menurut sumber sejarah yang ada, Tari Caci ini berawal dari tradisi masyarakat Manggarai yaitu para laki-laki saling bertarung satu lawan satu untuk menguji keberanian dan ketangkasan mereka dalam bertarung. Tarian ini kemudian berkembang menjadi sebuah kesenian terdapat gerak tari, lagu, dan musik pengiring untuk memeriahkan acara.

Nama Tari Caci sendiri berasal dari kata "ca" berarti "satu" dan "ci" yang berarti "uji", sehingga caci dapat diartikan sebagai uji ketangkasan satu lawan satu. (Sumber: Artikel republika.co.id Foto  @muliadonan) 

   

Other Event

Oct/10 | Festival Tangkeno

TripTrus.Com - Kalendar perjalananmu bulan depan masih belum terisi? Bingung mau explore #DiIndonesiaAja bagian mana lagi? Pssst, kamu harus segera agendakan buat mengunjungi Sulawesi Tenggara pada bulan Oktober ini. Pasalnya, bakal ada sesuatu yang spektakuler di salah satu wilayahnya, yakni Kabupaten Bombana. Sebutlah Festival Tangkeno 2022, sebuah gelaran meriah yang akan mengajak kamu untuk mengetahui secercah seni budaya yang ada di Sulawesi Tenggara. Selain itu, kamu juga bisa merasakan sensasi negeri di awan yang pasti belum pernah kamu coba sebelumnya. Eits, mulai penasaran? Simak dulu serba-serbi Festival Tangkeno 2022 yang harus kamu tahu pada artikel ini, ya!       Lihat postingan ini di Instagram Sebuah kiriman dibagikan oleh kepulauan Kabaena (@kepulauan_kabaena) Sebagai informasi, Kabupaten Bombana masih dihuni oleh kerabat kita yang setia memegang teguh kearifan lokal, yakni Suku Moronene. Mereka melestarikan beragam adat istiadat dan kebiasaan yang sudah dijalankan sejak nenek moyang. Salah satu yang menonjol dari tradisi yang Suku Moronene punya ialah proses adat perkawinan antar warganya. Penasaran apa yang istimewa? Temukan jawabannya di Festival Tangkeno 2022, ya! Usut punya usut, Dewi Sri yang terkenal sebagai dewi kesuburan dan pertanian pernah menginjakkan kaki di Desa Taubonto yang masih termasuk wilayah bagian Kabupaten Bombana juga lho. Itulah alasan kenapa ada istilah “Negeri Dewi Padi” yang melegenda. Nah itu juga jadi salah satu landasan kepercayaan syukur atas nikmat melimpahnya sawah yang membentang di daerah ini. Wih, pasti sangat asri, ya! Yes, kamu enggak salah baca. Bak negeri di atas awan, Desa Tangkeno mengajak kamu buat merasakan pengalaman tinggal di 650 MDPL. Pada beberapa waktu, desa ini bakal diselimuti oleh awan yang dipadukan dengan masih asrinya wilayah ini bakal buat kamu langsung jatuh cinta pada pandangan pertama! Apalagi eksotisme Desa Tangkeno juga didukung dengan udara segar yang bikin siapa pun bakal berhasil refreshing. Pada tahun ini, Festival Tangkeno 2022 yang diadakan tanggal 10 hingga 12 Oktober 2022 mendatang bakal jadi perhelatan ke-10 kali dari pertama kali diselenggarakan oleh Pemerintah Kabupaten Bomba. Memperhatikan ketat protokol kesehatan CHSE yang tepat, gelaran ini bakal mengusung konsep full luring untuk menunjukkan sisi seni budaya jempolannya! Selain bisa mengetahui bagaimana keseharian masyarakat Bombana yang berbeda jauh dari masyarakat perkotaan pada umumnya, kamu bisa manfaatkan momen ini untuk mengenali hingga berpartisipasi pada tradisi kebudayaan yang mereka percaya turun-temurun. Bahkan, kamu juga bisa menikmati suguhan warisan budaya bermakna seperti Tarian Lumense dan Tarian Lulo Ayu, lho. Kebayang enggak gimana serunya? Produksi kerajinan tangan dari pandan hutan jadi salah satu hal yang sakral di Kabupaten Bombana. Tradisi yang menghasilkan berbagai barang multifungsi seperti tikar, loyang, keranjang, dan lainnya ini dianggap menjadi pemersatu masyarakat dalam beragam kegiatan adat yang rutin mereka lakukan. Beragam benda yang dibuat ini juga punya peran penting tersendiri lho ketika upacara adat. Wih, ajaib ya! [Baca juga : "EventMesaStila 100 2022"] Usai dibuat takjub dengan uniknya seni budaya #DiIndonesiaAja yang ada di Festival Tangkeno 2022, ini waktunya kamu buat jajal destinasi wisata menarik di sekitarnya. Pulau Kondo jadi salah satu tempat yang enggak boleh kamu lewatkan. Pasalnya menikmati hamparan pasirnya yang putih dan jernihnya air di sini akan jadi momen memorable buat siapa pun yang berkunjung. Selain itu, tempat ini juga cocok buat kamu yang mau sekadar berenang hingga snorkeling, lho! Gimana? Sudah siap jadi saksi syahdunya acara Festival Tangkeno 2022 dan jelajah destinasi wisata di sekitarnya? Yuk sambil menunggu hari, pastikan dulu vaksinmu sudah lengkap supaya perjalananmu tenang dan aman. Dan jangan lupakan juga penerapan prokes 6M-nya, ya! (Sumber: Artikel indonesia.travel Foto @tangkeno_negeridiawan) ...
more.

Oct/08 | MesaStila 100 2022

TripTrus.Com - Kamu sudah pernah dengar istilah trail running belum? Beberapa tahun ke belakang, istilah ini populer di kalangan pencinta lari. Berbeda dengan road running atau berlari di medan yang landai, trail running atau lari lintas alam akan menguji pelari di rute yang lebih menantang. Menawarkan keseruan berlari ditemani panorama alam yang luar biasa indahnya, MesaStila 100, sebuah kompetisi trail running di Indonesia, akan kembali diadakan di tahun 2022.        Lihat postingan ini di Instagram Sebuah kiriman dibagikan oleh θΏ‘θ—€ 文則 (@fuminori323) Tentunya event ini cocok banget masuk daftar kegiatan para pecinta olahraga, apalagi yang mau seru-seruan sembari menikmati keelokan pemandangan asri nusantara. Nah, artikel ini bakal jelasin 5 alasan kenapa kamu harus daftar jadi peserta MesaStila 100 sekarang juga! Tahun 2022 menjadi tahun ke-11 terselenggaranya MesaStila 100, lho! Setahun sebelumnya, event ini sukses menggaet sebanyak 461 partisipan yang di dalamnya terdapat pelari lokal dan mancanegara. Bayangkan, saking antusiasnya, para pelari mancanegara ini datang jauh-jauh dari Australia, Belgium, Brazil, Kanada, Perancis, dan 10 negara lainnya untuk berlari sambil merasakan suasana alam Indonesia. Wah, melihat euforia tahun lalu, event MesaStila 100 yang akan diadakan tanggal 8 hingga 10 Oktober nanti bisa banget nih, kamu manfaatkan buat berkenalan sekaligus memperluas relasi dengan pencinta lari lainnya. Enggak jarang lho, ada peserta yang enggak saling kenal di garis start, tapi jadi dekat ketika capai garis finish lomba lari lintas alam satu ini. Sekali ikutan, kamu bisa nambah kenalan yang punya hobi sama, seru banget kan? [Baca juga : "Ironman 70.3 Lombok"] Ada 5 kategori favorit pada MesaStila 100 yakni, 12 km, 25 km, 50 km, 75 km, dan 120 km. Pilihan berbagai kategori ini bertujuan untuk memberi kebebasan kepada para peserta sesuai dengan kemampuan masing-masing individu untuk berlari. Jadi, kalau kamu pemula dan masih ingin trial and error untuk kompetisi lari lintas alam, rute 12 km dengan tingkat kesulitan moderate mungkin akan cocok untukmu! (Sumber: Artikel indonesia.travel Foto @rachmatseptiyanto) ...
more.

Oct/07 | Wayang Jogja Night Carnival

TripTrus.Com - Dinas Pariwisata Kota Jogja akan menyelenggarakan kembali Wayang Jogja Night Carnival (WJNC) #7 sebagai bagian dari rangkaian puncak acara peringatan HUT ke-266 Kota Jogja. Beda dari tahun sebelumnya, untuk tahun ini diselenggarakan secara langsung. Untuk itu perlunya kesiapan yang matang mulai dari konsep, peraga, musik, properti dan kostum agar menjadi acara yang spektakuler. Kepala Dinas Pariwisata Kota Jogja, Wahyu Hendratmoko mengatakan gelaran WJNC #7 tanggal 7 Oktober 2022 nanti bertema 'Lokananta Arjuna Anugraha' yang merupakan sebuah perangkat gamelan yang ada dalam cerita pewayangan yang menjadi tema tahun ini.       Lihat postingan ini di Instagram Sebuah kiriman dibagikan oleh BERANDA JOGJA (@berandajogja) "Tema ini menceritakan tentang pewayangan yang muncul dalam dua lakon yaitu pernikahan Arjuna dengan Sembadra dan pernikahan Baladewa dengan Erawati,'' ujarnya saat workshop WJNC #7 di KHAS Malioboro Hotel. Nantinya 14 kemantren akan memeriahkan kegiatan ini dengan tema-tema penokohan sesuai tema seperti Bathara Guru, Bathara Durga, Arjuna dan Bathara Gana/Ganesha, Bathara Supraba dan masih banyak penokohan lainnya. Wahyu menjelaskan untuk kedua kalinya WJNC #7 masuk ke dalam Kharisma Event Nusantara (KEN) dari Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf). Harapannya ini menjadi event atau ajang promosi pariwisata seni dan budaya tingkat nasional di Indonesia, yang rutin diselenggarakan tiap tahunnya. "Harapannya para sutradara yang ditunjuk di wilayah masing-masing dapat memberikan yang terbaik," ujarnya.  Walaupun penyelenggaraan WJNC #7 dilaksanakan secara langsung namun tetap menerapkan protokol kesehatan dengan ketat. Pihaknya juga berharap kegiatan ini menjadi atraksi yang selalu dinanti oleh warga Yogya, nasional bahkan internasional. ''Kami berharap semoga event unggulan pariwisata WJNC #7 ini menjadi salah satu atraksi yang selalu dinanti oleh wisatawan dan dapat meningkatkan jumlah kunjungan wisatawan khususnya di Kota Jogja," jelasnya. [Baca juga : "Ironman 70.3 Lombok"] Ada 5 kategori favorit pada MesaStila 100 yakni, 12 km, 25 km, 50 km, 75 km, dan 120 km. Pilihan berbagai kategori ini bertujuan untuk memberi kebebasan kepada para peserta sesuai dengan kemampuan masing-masing individu untuk berlari. Jadi, kalau kamu pemula dan masih ingin trial and error untuk kompetisi lari lintas alam, rute 12 km dengan tingkat kesulitan moderate mungkin akan cocok untukmu! (Sumber: Artikel harianjogja.com Foto @invoke.myself) ...
more.

Comment

ButikTrip.com
remen-vintagephotography

Related Trip

No trip related to this event

Upcoming Trips

Open Trip Gunung Rinjani
06 - 09 Oct 2022
Open Trip Gunung Raung
07 - 09 Oct 2022
Open Trip Dieng Plateau
07 - 09 Oct 2022
Open Trip Pulau Pahawang
07 - 09 Oct 2022
×

...