shop-triptrus

Festival Parade 1001 Kuda Sandelwood Dan Tenun Ikat 2019


When
: 05 - 13 Jul 2019
Location
: Pulau Sumba, Nusa Tenggara Timur
Short URL
: http://triptr.us/lmD9

TripTrus.Com - Pulau Sumba yang indah, di Provinsi Nusa Tenggara Timur, akan kembali disorot dengan atraksi spektakuler yang melibatkan lebih dari seribu kuda terbaik di pulau ini ketika Festival Parade 1001 Kuda Sandalwood berlangsung pada tanggal 5 Juli hingga 13 Juli 2019. Menyusul keberhasilan tahun lalu , tradisi yang benar-benar istimewa ini telah berkembang menjadi acara tahunan yang sangat dinanti oleh para wisatawan dari seluruh dunia.

Selama festival, kuda-kuda akan didekorasi dengan berbagai aksesoris dan dekorasi berkilau yang unik sementara penunggang mengenakan kostum tradisional pulau yang berbeda. Dibagi menjadi kelompok-kelompok, tim kuda dan penunggang kemudian akan bersaing di depan panel juri berdasarkan kriteria yang mencakup keterampilan kecantikan, kinerja, dan manajemen kuda.

Bagi Anda yang ingin merasakan sensasi menunggang kuda Sandalwood yang terkenal, panitia juga telah menyiapkan kuda untuk wisatawan yang dapat membawa mereka ke banyak tujuan menakjubkan Sumba di seluruh pulau.

Menambah perayaan, acara akan dikombinasikan dengan Tenun Ikat kain tenun tradisional yang Sumba terkenal, yang akan menampilkan pengrajin tenun terbaik tidak hanya dari Sumba tetapi juga dari pulau lain di provinsi Nusa Tenggara Timur. Festival Tenun Ikat Kain Tenun Tradisional akan diadakan di Tambolaka dan akan menampilkan banyak program menarik termasuk peragaan busana dan pertunjukan tari tradisional Sumba yang luar biasa.

Penanggung jawab Kalender Acara di Kementerian Pariwisata, Esthy Reko Astuti menyatakan penghargaannya dan berharap bahwa kedua acara tersebut dapat lebih meningkatkan pariwisata pulau ini. "Saya yakin bahwa kedua acara ini akan semakin memperkuat merek pariwisata Sumba dan Nusa Tenggara Timur khususnya dan Indonesia secara keseluruhan. Ini juga akan menambah daya tarik yang sudah berwarna-warni di Sumba seperti Festival Pasola, Situs Megalitik, dan keunikannya. Budaya Marapu, dan lainnya "kata Esthy Reko Astuti.

Menghadap Samudera Hindia yang luas, pulau Sumba yang terletak di dekat Pulau Komodo di provinsi Nusa Tenggara Timur mungkin telah menjadi lebih populer sebagai surga peselancar dan tempat persembunyian terpencil yang eksklusif. Namun, Sumba selama berabad-abad dikenal sebagai Pulau Sandalwood karena kayu harumnya yang dicari terutama oleh bangsawan Cina. Karena alasan ini, kuda Sumba yang gesit disebut Sandalwood Ponies yang paling populer untuk pacuan kuda. Kuda-kuda ini adalah puncak dari tradisi tahunan yang menarik dari Festival Pasola.

[Baca juga : "Festival Bakar Tongkang 2019"]

Kuda Sandalwood mendapatkan namanya dari pohon cendana yang dulu tumbuh subur di Sumba dan sudah lama dikaitkan dengan pulau itu. Di Cina, kayu harum ini digunakan untuk membuat peti harta karun berukir indah untuk melestarikan konten berharga mereka dari pembusukan dan serangga.

Kuda Sandalwood adalah salah satu jenis kuda terbaik di Indonesia, sebagian karena fakta bahwa ini adalah jenis campuran dengan kuda-kuda Arab. Mereka sangat populer di pacuan kuda, baik di flat atau di harness. Mereka juga digunakan dalam pacuan tanpa pelana yang diadakan di pulau-pulau, dengan trek yang sering mencakup lebih dari tiga mil. Secara tradisional, Sandalwood digunakan untuk pekerjaan ringan, pak, pertanian, dan berkuda.

Untuk mencapai Sumba, Garuda Indonesia memiliki penerbangan reguler ke Tambolaka dari Jakarta dengan singgah di Bali, sementara beberapa maskapai melayani rute Bali-Waingapu. (Sumber: Artikel pedomanwisata.com Foto floresa.co)

   

Other Event

Mar/03 | Festival Teluk Jailolo 2019

TripTrus.Com - Apakah Anda pernah berkunjung ke Maluku Utara? Maret mendatang ini akan menjadi waktu yang tepat bagi Anda untuk mengunjungi Kabupaten Halmahera Barat di Provinsi Maluku Utara karena kabupaten ini akan mengadakan Festival Teluk Jailolo 2019 dari tanggal 3 hingga 5 Maret 2019 di teluk Jailolo atau juga dikenal sebagai Gilolo.       View this post on Instagram Di Acara Festival Teluk Jailolo 2018 Biasa Di Lakukan Ritual Sigofi Ngolo Atau Upacara Tradisi Bersih Laut Dan Berziarah Ke Tempat Keramat Untuk Memberikan Penghormatan Kepada Leluhur Loc🌴: Halmahera Barat Indonesia #pejalanhalbar #bajalangjailolo ____________ #festivaltelukjailolo_official #festivaltelukjailolo2018 #pesonahalmaherabarat #jelajahihalbar #sigofingolo #berziarah #genpimalukuutara #sanggargamalamo #pesonaindonesia #wonderfulindonesia #indonesiaunik #wajahindonesia #exploreidku #exploreindonesia #indotraveller #indonesiatravel #travelrack #repost #amazingindonesia #lingkarindonesia #wisataindonesia ___________ #jailolo #halmaherabarat #indonesia Follow @pejalan_halbar_ A post shared by Pejalan Halmahera Barat 🌴🌅 (@pejalan_halbar_) onMay 20, 2018 at 9:37pm PDT Festival tahunan ini bertujuan untuk membangkitkan kembali kejayaan Halmahera sebagai ibukota rempah-rempah dunia, dan mempromosikan kekayaan alam dan budaya pulau itu. Seperti tahun-tahun sebelumnya, fitur yang paling menarik dari festival ini adalah pertunjukan seni kontemporer, yang menggabungkan unsur-unsur musik dan tarian tradisional yang akan dipertunjukkan di atas panggung besar yang mengapung di atas laut. [Baca juga : "Festival Pesona Bau Nyale 2019"] Festival Teluk Jailolo 2019 juga akan menampilkan seni Sasadu di laut, tradisi Moloku Kie Raha, parade budaya, Sigofi Ngolo, Orom Sasadu, bazaar kuliner, dan banyak lagi. Sigofi Ngolo adalah ritual pembersihan laut yang dilakukan oleh masyarakat setempat yang melibatkan mempersembahkan sesaji kepada alam. Sementara itu, Moloku Kie Raha akan menampilkan berbagai makanan tradisional serta berbagai pertunjukan seni dan budaya yang unik. Menurut penduduk setempat, Kie Raha berarti persaudaraan para penguasa empat gunung (atau kerajaan). Tahun ini, persaudaraan kerajaan Jailolo, Bacan, Ternate, dan Tidore akan menghadirkan berbagai pertunjukan seni tradisional yang menarik. Pengunjung juga akan dibawa untuk menjelajahi sejumlah desa tradisional di Halmahera Barat untuk mempelajari lebih lanjut tentang sejarah rempah-rempah di jantung 'pulau rempah'. Turis dan penduduk setempat dapat berpartisipasi dalam sejumlah program dan kompetisi di festival ini termasuk: kompetisi fotografi bawah laut, kompetisi 'menyapu laut', penyelaman menyenangkan, kompetisi tarian tradisional, kompetisi permainan tradisional, dan banyak lagi. Pulau berpenduduk jarang ini meliputi area seluas 17.000 kilometer persegi. Alamnya yang indah terus menginspirasi festival ini setiap tahun. Penduduk Muslim dan Kristen berpartisipasi dalam perayaan lokal yang gembira dan harmonis yang telah berkembang menjadi acara internasional. (Sumber: Artikel pedomanwisata.com Foto bisniswisata.co.id)...
more.

Mar/01 | Java Jazz Festival 2019

TripTrus.Com - Setelah berhasil mempersembahkan Jakarta International BNI Java Jazz Festival selama 14 tahun terakhir, Jakarta International BNI Java Jazz Festival  kembali merayakan edisi ke-15 pada tanggal 1 – 3 Maret 2019 di JIEXPO Kemayoran, Jakarta. Jakarta International BNI Java Jazz Festival (JJF) adalah salah satu festival jazz terbesar di dunia dan bisa dibilang yang terbesar di belahan bumi selatan, yang diadakan di Jakarta, Indonesia. Festival Jazz tahunan diadakan setiap awal Maret. Acara ini diadakan untuk pertama kalinya pada tahun 2005 ketika sekitar 102 grup dan 1.227 seniman tampil di 146 pertunjukan.       View this post on Instagram #javajazz2018 #javajazzfestival A post shared by @ cjerichoo onDec 20, 2018 at 12:20pm PST Jakarta International Java Jazz Festival 2019 menyatukan penggemar Jazz dan pecinta genre lain dari seluruh dunia untuk menampilkan jazz terbaik yang dapat mereka tawarkan kepada audiens dari beragam usia. [Baca juga : "Festival Teluk Jailolo 2019"] Untuk memeriahkan acara, Jakarta International Java Jazz Festival 2019 akan diisi oleh para musisi populer dunia seperti TOTO, Raveena, Allen Hinds & L. Super Soul, Andien, Bob James Trio, Cyrus Chestnut Trio, Donny McCaslin, Elfa Zulham & The Beatz Messenger, Endah N Rhesa Extended, GoGo Penguin, Gretchen Parlato, Indra Aziz For Good, James Vickery, Jeff Bernat, Jeslla, JMSN, John Beasley's MONK'estra, Kneebody, Knower, Louis Cole, Lucky Chops, Mac Ayres, Masego, Moonchild, Nathan East Band of Brothers, Parkdrive, Peter White, R+R=NOW, Ron King Big Band, dan masih banyak lagi. (Sumber: Artikel pedomanwisata.com Foto bisniswisata.co.id)...
more.

Mar/07 | Horas Samosir Fiesta 2019

TripTrus.Com -  Diberkahi dengan keindahan alam yang luar biasa dan budaya yang memukau, pulau Samosir tepat di pusat Danau Toba yang megah di Sumatera Utara mengundang semua orang dari seluruh penjuru dunia untuk mengalami keajaiban mempesona yang melimpah dalam serangkaian acara yang akan berlangsung sepanjang tahun. .Berlangsung di Gedung Sapta Pesona, Kantor Kementerian Pariwisata di Jakarta, Kabupaten Samosir bekerja sama dengan Kementerian Pariwisata meluncurkan Kalender Horas Samosir Fiesta 2019 yang akan mengisi tahun 2019 dengan beragam acara yang menarik.       View this post on Instagram #like4like #borubatak #likeforfollow #girlsquad #dance #visitsumut #batakselebgram #horassamosirfiesta A post shared by Yenysa Sidabutar (@yenisasidabutar) onJul 7, 2017 at 11:23pm PDT Horas Samosir Fiesta 2019 terdiri dari Pertunjukan Musik, festival budaya, Kompetisi Olahraga-Pariwisata, dan banyak lagi, Horas Samosir Fiesta menampilkan tiga acara internasional utama yang pasti akan mengarahkan lampu sorot ke kabupaten. Ini adalah: Samosir Music International Festival, Gran Fondo New York (GFNY) Championship Asia, dan Samosir Lake Toba Ultra Marathon. [Baca juga : "Java Jazz Festival 2019"] Tiga event yang berskala internasional diselenggarakan secara profesional dan menerapkan standar internasional.  Tahun lalu, tiga acara menarik banyak wisatawan internasional. Itulah sebabnya tahun ini penyelenggara optimis dan membuat persiapan yang lebih hati-hati dan terperinci termasuk dalam infrastruktur dan juga yang lainnya, untuk memastikan keberhasilan acara ini. Sementara itu, Menteri Pariwisata, Arief Yahya, beserta Deputi Pengembangan Industri Pariwisata dan Destinasi, Dadang Rizki Ratman menyatakan bahwa kedatangan wisatawan ke daerah Danau Toba terus menunjukkan tren positif. Ini berkorelasi dengan pembangunan yang dilakukan terhadap infrastruktur wilayah termasuk jalan tol, bandara, dan pelabuhan. Dalam aksesibilitas ke Pulau Samosir, akan ada dua kapal ro-ro yang dapat menampung 35-40 mobil dan kapasitas penumpang 3.000 orang. (Sumber: Artikel pedomanwisata.com Foto lampungpro.com)...
more.

Comment

ButikTrip.com
remen-vintagephotography

Upcoming Trips

Menjangan Ijen Baluran
23 - 24 Feb 2019
Belitung
23 - 25 Feb 2019
Trip Bromo & Tubing River
23 - 24 Feb 2019
Villa Khayangan Bogor
23 Feb 2019
×

...