shop-triptrus

Festival Bakar Tongkang 2019


When
: 28 - 30 Jun 2019
Location
: Bagansiapi-api, Riau
Short URL
: http://triptr.us/lfK9

TripTrus.Com - Kota  Bagansiapi-api, ibu kota Kabupaten Rokan Hilir di provinsi Riau, keputusan penting para migran Cina pertama yang meninggalkan tanah air mereka dan menetap di Riau di pulau Sumatra setiap tahun diperingati melalui festival yang disebut Bakar Tongkang, yang berarti Membakar Kapal (terakhir) tempat mereka berlayar. Tahun ini, tradisi kuno yang unik ini akan kembali diadakan pada tanggal 28 hingga 30 Juni 2019.

Dirayakan setiap tahun pada hari ke-16 bulan ke-5 menurut kalender Cina, tradisi yang juga dikenal sebagai Go Gek Cap Lak (dari kata Go berarti 5 dan Cap Lak yang berarti ke-16) disorot dengan aksi simbolis membakar replika kapal tradisional Tiongkok sebagai puncak festival.

Festival Bakar Tongkang adalah acara tahunan terbesar di Kabupaten Rokan Hilir. Selama festival, ritual dan doa oleh para peserta di kuil utama mendahului, diikuti oleh prosesi budaya, berbagai atraksi oriental yang berbeda seperti Barongsai (Tarian Singa) diadakan, serta panggung hiburan yang disiapkan untuk para pemain yang berasal dari Medan, Singkawang (Kalimantan Barat) serta dari negara tetangga Malaysia, Taiwan, dan Singapura membawakan lagu-lagu Hokkien.

Di puncak festival, yang merupakan pembakaran replika kapal besar, kerumunan mengantisipasi dengan cemas di mana tiang utama akan jatuh. Warga setempat percaya bahwa arah di mana tiang utama jatuh apakah menghadap ke laut atau menghadap ke pedalaman) akan menentukan nasib mereka di tahun mendatang. Jika tiang jatuh ke laut, mereka percaya bahwa keberuntungan sebagian besar akan datang dari laut, tetapi ketika jatuh di darat, maka keberuntungan untuk tahun itu sebagian besar akan datang dari darat.

Replika kapal dapat berukuran hingga 8,5 meter, lebar 1,7 meter dan berat hingga 400Kg. Kapal akan disimpan selama satu malam di Kuil Eng Hok King, diberkati, dan kemudian dibawa dalam prosesi melalui kota ke situs di mana ia akan dibakar. Prosesi Tongkang juga melibatkan atraksi Tan Ki di mana sejumlah orang menunjukkan kemampuan fisik mereka yang luar biasa dengan menusuk diri mereka dengan pisau atau tombak tajam namun tetap tidak terluka, agak mirip dengan tradisi Tatung di Singkawang di Kalimantan Barat.Sesampainya di lokasi, ribuan potongan kertas doa kuning akan melekat pada kapal membawa doa-doa dari orang-orang untuk leluhur mereka, sebelum kapal itu akhirnya dibakar.

Diyakini berasal pada tahun 1826, festival ini berakar dalam sejarah ketika para imigran Cina pertama kali menginjakkan kaki di daerah tersebut dan kemudian memberikan nama tersebut ke tanah yang sekarang dikenal sebagai Bagansiapi-api. Dipercayai bahwa leluhur Bagansiapi-api adalah orang Tang-lang keturunan Hokkien yang berasal dari Distrik Tong'an (Tang Ua) di Xiamen, Provinsi Fujian, di Cina Selatan yang meninggalkan tanah airnya dengan kapal yang memiliki pangkalan datar. yang digunakan untuk mengangkut pasir dan mineral yang ditambang dan kemudian dikenal sebagai 'tongkang'. Awalnya, ada 3 kapal tongkang dalam ekspedisi, namun hanya satu kapal yang mencapai pantai Sumatra. Dipimpin oleh Ang Mie Kui, kapal berhasil tiba di pantai Riau karena mengikuti lampu kunang-kunang yang berkedip-kedip yang secara lokal dikenal sebagai 'siapi-api'. Sesampainya di tanah tak berpenghuni yang terdiri dari rawa-rawa, hutan, dan padang rumput, mereka memutuskan untuk menetap di sini, akhirnya memberinya nama Bagansiapi-api atau "Tanah Kunang-kunang". Bersumpah untuk tidak pernah kembali ke tanah air mereka, para migran ini membakar tongkang dan dengan demikian menjadi nenek moyang kelompok etnis Cina di daerah tersebut.

[Baca juga : "Yadnya Kasada Bromo 2019"]

Kota Bagansiapi-api dapat dicapai melalui darat dalam waktu sekitar 6-7 jam perjalanan atau sekitar 350km dari Pekanbaru, ibu kota Provinsi Riau. Bandara Internasional Sultan Syarif Kasim II di Pekanbaru menghubungkan kota dengan Jakarta, Yogyakarta, Medan, dan Batam. Ada juga penerbangan internasional dari dan ke Singapura serta Kuala Lumpur dan Malaka di Malaysia ke Pekanbaru. Atau, dari Port Dickson di Negri Sembilan, Malaysia Anda bisa naik feri yang akan membawa Anda langsung ke Bagansiapi-api dalam waktu sekitar 4 jam. (Sumber: Artikel pedomanwisata.com Foto kebudayaan.kemdikbud.go.id)

   

Other Event

Jul/26 | Festival Pesona Bunaken 2019

TripTrus.Com - Apakah Anda siap untuk mengeksplorasi keindahan bawah laut Bunaken yang menakjubkan di Sulawesi Utara? Tandai kalender Anda dan bersiaplah untuk takjub! Dari tanggal 26 – 29 Juli 2019, Festival Pesona Bunaken 2019 akan kembali menghadirkan yang terbaik yang ditawarkan taman laut yang luar biasa ini dan kota pesisir Manado, baik melalui pantainya yang indah maupun di luar perairan yang jernih. Seperti dalam semua edisi sebelumnya, Festival Bunaken akan menampilkan serangkaian kegembiraan untuk memanjakan mata, telinga, dan selera Anda yang meliputi kompetisi perahu tradisional yang dihiasi warna-warni, karnaval budaya, musik tradisional 'Kolintang', musik tradisional 'Maengket', pertunjukan tari tradisional 'Maengket' dan kompetisi, serta kompetisi pada tarian modern dan kontemporer. Festival ini juga akan menyoroti pesta barbeque seafood pedas, permainan rakyat tradisional yang menyenangkan, petualangan snorkeling, Kontes Kecantikan Miss dan Mr. Bunaken, dan pertunjukan seni dan musik yang meriah.       View this post on Instagram Festival Pesona Bunaken 2018 - - - #genpisulut #laskarbapontar #balincah #parawisatasulut #kawanuacantik #festivalpesonabunaken2018 A post shared by The Beauty Of North Sulawesi (@kawanuacantik) onJul 21, 2018 at 3:03am PDT Kepala Dinas Pariwisata Provinsi Sulawesi Utara, Daniel Mewengkang mengundang semua termasuk semua wisatawan untuk bergabung dalam perayaan ini: “akan ada kompetisi memancing, permainan voli pantai, kompetisi dayung, dan kontes fotografi bawah laut, di mana semua orang pasti akan mengalami  semua seni dan budaya dan pesona Sulawesi Utara, di mana semua dipersilakan untuk berpartisipasi. " Sebagai bagian dari festival, sebuah pameran yang menampilkan produk-produk unggulan dan fitur-fitur unggulan lainnya dari provinsi ini juga akan diadakan di Manado Town Square. Di sini Anda dapat menelusuri beberapa cenderamata terbaik dan unik seperti Sulaman yang terkenal di daerah ini, Batik, Tenun serta berbagai makanan ringan, produk pertanian dan produk laut dan perikanan. Setelah terus meningkat sebagai tujuan tropis favorit dalam beberapa tahun terakhir, terutama bagi wisatawan dari Cina, Bunaken memang surga pantai yang dipenuhi dengan keindahan luar biasa yang kaya. Perairan Bunaken yang tembus cahaya memungkinkan orang untuk melihat dengan jelas banyak spesies kehidupan laut yang unik dan berwarna-warni di sepanjang dasar laut. Bagi mereka yang menikmati scuba diving, ini adalah tempat yang tepat. Dengan sekitar 20 titik penyelaman untuk dipilih, penyelam akan memiliki kesempatan untuk berenang di bawah laut, dan bermain-main dengan riang sembari mengagumi makhluk laut berwarna-warni dan aneh yang menjadikannya tempat ini habitat mereka. [Baca juga : "Festival Parade 1001 Kuda Sandelwood Dan Tenun Ikat 2019"] Bunaken merupakan bagian dari kota administratif Manado, ibukota Sulawesi Utara. Taman laut di sekitar Bunaken adalah bagian dari Taman Nasional yang juga mencakup lautan di sekitar pulau Manado Tua, Siladen dan Mantehage. “Ketika datang ke Bunaken, tidak ada keraguan bahwa ini adalah tujuan utama. Bunaken sudah diakui sebagai surga laut favorit dan salah satu tujuan menyelam terbaik di dunia. Karena Festival Pesona Bunaken 2019 akan diadakan, wisatawan pasti akan mendapat suguhan yang bagus! "Kata Menteri Pariwisata, Arief Yahya. (Sumber: Artikel pedomanwisata.com Foto sulutreview.com)...
more.

Aug/04 | Aceh Culinary Festival 2019

TripTrus.Com - Apakah Anda siap untuk festival makanan halal? Aceh Culinary Festival 2019 atau Festival Kuliner Aceh yang lezat akan berlangsung mulai tanggal 4 hingga 6 Agustus 2019 di Banda Aceh, ibu kota Aceh. Festival lezat ini akan menyajikan hidangan lezat dari provinsi yang juga dikenal sebagai Serambi Mekah, serta masakan dari seluruh kepulauan Indonesia dan dari berbagai belahan dunia.       View this post on Instagram Proses akhir dari produksi atau pembuatan dari muloh teupeh khas Aceh,,rasa nya laziiit..bumbu meresap tanpa pengawet .... #healthy #fishing #rempah #natural #kulineraceh #mulohteupeh #bisnisonline #pendampinganbisnis#pidie# #pemberdayaanperempuan #nomecin #chefstalk #organik #bandengtanpaduri #acehculinaryfestival2018 #wisatakulineraceh #halal A post shared by muloh teupeh , (@mulohteupeh_pidie) onDec 21, 2018 at 12:18am PST Aceh Culinary Festival 2019 dipersembahkan oleh Pemerintah Provinsi Aceh melalui Dinas Kebudayaan dan Pariwisata dalam upaya untuk lebih mengembangkan Aceh sebagai Destinasi 'Halal' teratas. [Baca juga : "Festival Pesona Bunaken 2019"] Bersiaplah untuk memanjakan selera Anda dengan ribuan suguhan lezat dari 100 stan yang terdiri dari peserta lokal, nasional, dan internasional. Semua 23 kota dan kabupaten di Aceh akan menyajikan menu terbaik mereka yang menampilkan rasa khas Aceh: pedas.Anda juga dapat mencicipi beberapa masakan paling lezat dari berbagai negara termasuk Malaysia, Jepang, Thailand, Turki, dan Italia di festival ini. (Sumber: Artikel pedomanwisata.com Foto genpi.co)...
more.

Aug/02 | Dieng Culture Festival 2019

TripTrus.Com - Persiapkan diri Anda untuk pengalaman budaya yang benar-benar luar biasa dalam lingkungan romantis! Keindahan magis dari dataran tinggi Dieng yang diselimuti kabut di Jawa Tengah akan dibuka pada Dieng Culture Festival (Festival Budaya Dieng) 2019 yang dijadwalkan berlangsung pada tanggal 2-4 Agustus 2019 dan akan dipusatkan di Dieng Kulon, Kecamatan Batur, Kabupaten Banjarnegara. Memasuki edisi ke-10 tahun ini, festival ini akan kembali menghadirkan berbagai pertunjukan seni dan budaya, pameran produk-produk terbaik Dieng, dan sebagai puncak acara: ritual mencukur rambut gimbal anak-anak yang lahir dengan rambut unik ini. Upacara ini dikenal sebagai Ruwatananakgembel / gimbal. Anehnya, Dieng adalah tempat di mana banyak anak dilahirkan dengan rambut gimbal. Tidak kurang dari 16 sub acara menarik akan ditampilkan di Dieng Culture Festival 2019 ke-10 (DCF-10). Ini termasuk: Bunga dan ‘Caping’ Festival tutup kepala tradisional, Fiesta Kembang Api, ‘Festival Tumpeng’, Festival Lentera, Parade Budaya, Pertunjukan Seni Tradisional, Bazaar Kuliner, dan banyak lagi lainnya.       View this post on Instagram DILARANG MOVE ON looooohhhhπŸ˜‹ dari Dieng Culture Festival.. . . . πŸŒ‘β„5º πŸŽ¬πŸ—£ : @onoyonly .βœ’πŸ“Έ : @enjel_deasy .πŸ‘§ : @ksnnid .πŸŽ₯πŸ“Έ : @abimanyuayodya .πŸ’ƒ : @indah2304 .πŸŽ₯πŸ“ΈπŸš : @bagusrahargya . βž–βž–βž–βž–βž–βž–βž–βž–βž–βž–βž–βž–βž– Credit to from @bagusrahargya POTRAIT . > 5000 lampion @festivaldieng .< ( Dieng Culture Festival 2018 )> . . #diengculturefestival2018 #wonosobo #jawatengah #centraljava #indonesia #beautiful #beautifullindonesia #pesonajawatengah #pesonaindonesia #lampion #5000lampion #cold #dcf2018 #dcf #diengculturefestival2018 #diengculturefestival #dieng #diengku #diengplateau #diengtrip #diengbanjarnegara A post shared by Wisata Wonosobo (@wonosobo_wisata) onJan 8, 2019 at 3:00am PST Menambahkan kilau ke festival akan ada pertunjukan Jazz khusus tepat berjudul Jazz di atas Awan, karena Dieng, memang, berdiri di atas awan. Seperti dalam semua edisi sebelumnya, Jazz di atas Awan akan menampilkan beberapa musisi top Indonesia. Festival Dieng juga akan mengajak penonton menjelajahi keindahan panorama Dieng yang memukau. Wisatawan akan menyaksikan matahari terbit yang spektakuler menghadap ke dataran tinggi, kabut pagi yang mengelilingi kompleks candi kuno, pemandangan Danau Telaga Warna dan Kawah Sikidang yang menakjubkan, dan banyak lagi lainnya. Tahun ini, panitia telah menyiapkan tempat berkemah bagi mereka yang ingin sepenuhnya membenamkan diri dalam keindahan magis dataran tinggi ini di bawah langit berbintang yang jelas, saat mereka menikmati festival di akomodasi alternatif. Menjadi fitur utama festival ini, ritual memangkas gimbal anak-anak benar-benar luar biasa. Sementara rambut gimbal secara global dikenal sebagai gaya Rastafarian dari Jamaika, di sini di dataran tinggi Dieng, rambut gimbal, atau rambut kusut bukan gaya yang dipilih melainkan fitur membingungkan yang hanya terjadi pada anak-anak di dataran tinggi Dieng. [Baca juga : "Aceh Culinary Festival 2019"] Anak-anak gimbal Dieng terlahir dengan rambut normal, tetapi pada saat-saat tertentu dalam masa muda mereka, rambut mereka secara menakjubkan berubah menjadi gimbal dengan sendirinya. Berbagai penelitian untuk menyelidiki secara ilmiah penyebabnya belum menghasilkan penjelasan logis apa pun. Namun, menurut kepercayaan setempat, anak-anak ini entah bagaimana dipilih oleh leluhur untuk menerima hadiah ini. Oleh karena itu, rambut gimbal tidak boleh dipangkas kecuali anak-anak sendiri yang memintanya, atau rambut seperti itu akan terus tumbuh kembali. Momen berharga ketika rambut anak-anak gimbal dicukur dirayakan dalam serangkaian ritual yang dikenal sebagai RuwatanAnakGimbal. Terletak sekitar tiga jam perjalanan dari Yogyakarta, atau dua jam barat daya dari kota Semarang, dataran tinggi Dieng benar-benar menakjubkan. Diterjemahkan secara harfiah sebagai "Tempat Tinggal Para Dewa", dataran tinggi Dieng tidak hanya menghadirkan koleksi kuil yang dipercayai dibangun pada abad ke-7, tetapi juga diatur dalam latar belakang pegunungan yang menarik dan dikelilingi oleh budaya mistis rakyatnya. (Sumber: Artikel pedomanwisata.com Foto asatu.id)...
more.

Comment

ButikTrip.com
remen-vintagephotography

Upcoming Trips

Sumba
18 - 21 Jul 2019
Derawan Labuhan Cermin
18 - 21 Jul 2019
Alor Island
18 - 21 Jul 2019
×

...